Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

Pentingnya Sahabat

sabahatPengalaman pertama yang saya rasakan ketika menekuni tarekat adalah suasana sejuk, damai dan penuh keakraban. Sebelumnya saya sering berkumpul diberbagai komunitas baik organisasi formal maupun tidak, namun keakraban terhadap saudara satu Guru yang saya rasakan melebihi kedekatan dengan saudara kandung. Persahabatan dalam tarekat benar-benar menghilangkan sekat kesukuan, status ekonomi dan latar belakang keluarga sehingga antara satu sama lain melihat saudaranya dalam pandangan yang sama, pandangan penuh kasih sayang, dan hal ini belum pernah saya dapatkan dalam komunitas manapun. Baca lebih lanjut…

ANGGUR

anggur-okMenyebut nama anggur maka persepsi orang terbagi dua, kepada buah dan kepada minuman (wine). Anggur dalam persepsi kedua sering dihubungkan dengan mabuk dan menjadi tabu dikalangan ummat Islam. Anggur dalam makna minuman terkadang dijadikan simbol dikalangan sufi untuk menjelaskan hakikat Ketuhanan, hakikat Rasa dalam berTuhan. “Seribu gelas anggur tidak akan memabukkan sampai engkau meminumnya”, demikian salah satu ungkapan dikalangan sufi. Baca lebih lanjut…

Syahid

Sujud sendiriTewasnya Santoso di tangan TNI di hutan poso Sulawesi meninggalkan pertanyaan besar dikalangan ummat Islam, apakah Santoso tergolong mati syahid atau tidak. Ada yang meyakini bahwa Sontoso adalah syahid, tentu surga tempatnya dengan berbagai alasan. Orang yang berkeyakinan bahwa Santoso mati syahid salah satunya Jonru. “Santoso boleh dituduh teroris. Namun fakta pada video yang saya temukan pada akun FB seorang teman ini justru membuktikan hal yang berbeda. Terus-menerus berkeringat, tubuh lemas tidak kaku, dan wajah tersenyum, adalah beberapa ciri dari orang yang meninggal sebagai syuhada,” tulis Jonru seperti dikutip, Senin, 25 Juli 2016. Baca lebih lanjut…

BUTA MATA HATI

cahayaKita bisa melihat benda disekitar karena ada cahaya, kalau siang ada cahaya matahari dan kalau malam ada cahaya bulan atau lampu. Tanpa cahaya maka pengliatan kita tidak berfungsi sama sekali. Namun demikian, pada orang-orang tertentu yang cacat matanya (buta) walaupun diberi cahaya terang benderang tetap tidak bisa melihat apa-apa, tetap berada dalam kondisi gelap gulita.

Sama halnya dengan mata hati (Qalbu) fungsinya untuk bisa menyaksikan (Musyahadah) Allah SWT. Penyaksian itu bisa terjadi dengan adanya cahaya-Nya yang menyinari hati, dengan sinar yang Maha tersebut maka manusia bisa sampai ke Maqam Musyahadah sehingga tanpa ragu dan bimbang sedikitpun dia berucap (setelah menyaksikan), “Aku Bersaksi (Bermusyahadah) tiada Tuhan selain Allah”. Baca lebih lanjut…

Sudahkah Anda Ber-Gairah?

20151224_063746Semoga Allah Yang Maha Rahman dan Maha Rahim senantiasa melimpahkan kasih dan sayang-Nya kepada kita semua, hamba-hamba yang senantiasa mencari kerindhaan-Nya. Hal terpenting dalam ibadah adalah mendapat ridha-Nya, mendapat perhatian-Nya dan tercurah segenap kasih-Nya kepada si hamba. Syarat utama untuk mendapat ridha-Nya tidak lain adalah mengenal Dia dengan sebenarnya kenal karena tidak mungkin Allah memberikan kasih sayang kepada orang yang tidak mengenal-Nya. Baca lebih lanjut…

Ahlus Shuffah, Sufi Generasi Awal

ahlusshuffahRasulullah SAW berkata, “Kerapkali orang yang berpenampilan kusut, berdebu, berpakaian lusuh dan disepelekan, jika bersumpah dengan nama Allah, niscaya Allah SWT akan mengabulkan. Sekiranya dia berkata, ‘Ya Allah, saya memohon surgamu,’ niscaya Allah SWT akan menganugerahkan surga kepadanya dam tidak memberikan sedikit pun bagian dari dunia.” (HR. Muslim).

Abu Hurairah meriwayatkan bahwa Nabi SAW bersabda : “Penghuni surga semuanya (berasal dari orang yang berpenampilan) kusut, berdebu, berpakaian lusuh dan disepelekan. Merekalah yang jika memohon izin kepada penguasa tidak diberi izin, jika melamar perempuan tidak diterima dan jika berbicara tidak didengar. Kebutuhan mereka hanya terbetik dalam hatinya. Sekiranya cahaya dirinya dibagi (dipancarkan) kepada manusia pada hari kiamat, niscaya akan mengenai mereka semua”. (HR, al-Bukhari dan Ahmad). Baca lebih lanjut…

TERASING

kapal-layarSaya tulis tulisan ini untuk sahabat sahabat saya tercinta yang sedang mengalami cobaan hidup, jatuh ekonomi nya atau pun terguncang perahu rumah tangganya agar tetap bersabar dan terus ber-ikhtiar menyelesaikan segala persoalannya karena tangan-Nya Yang Maha Perkasa akan datang membantu ketika tangan hamba yang lemah bergerak.

Seluruh Nabi mengalami ujian berat dalam hidupnya dan begitu juga seluruh Wali mendapat predikat kewaliannya setelah melewati berbagai macam cobaan hidup. Kita bukanlah wali apalagi Nabi, akan tetapi sebagai pengikut nabi paling tidak akan melewati jalan yang telah ditempuh oleh Beliau. Kalau di jalan itu ada lumpur maka kita juga akan terkena lumpur, begitu juga kalau jalan tersebut dalam kondisi terbuka ditengah terik matahari maka rasa panas membakar kulit juga ikut kita rasakan. Baca lebih lanjut…

Post Navigation