Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

MAKRIFAT TIDAK DIDAPAT LEWAT ARGUMENTASI

Minum racun adalah tindakan ekstrim untuk membuktikan sebuah kebenaran dan anda tidak harus memilih tindakan itu andaipun diperlukan. Namun demikian, agama Islam adalah agama yang eksak, pasti dan konkrit bukan sekedar dogma yang tidak bisa dibuktikan sama sekali. Ketika satu sisi dari Islam dipahami dan kemudian diyakini itu sebagai kesempurnaan Islam maka yang terjadi adalah keterpaksaan di dalam menerima hal-hal yang sebenarnya bertentangan dengan akal fikirannya.

Baca selengkapnya…

ANDA SUDAH PERNAH MINUM RACUN?

Iman Ar-Razi dalam Tafsirnya mengkisahkan tentang seorang Majusi (penyembah api) yang meminta kepada Khalid bin Walid untuk memperlihatkan sebuah ayat atau tanda supaya dirinya yakin untuk memeluk agama Islam.

Khalid bin Walid lantas berkata:

“Berikan kepadaku racun yang mematikan,”

Kemudian seorang Majusi tadi membawakan racun untuknya. Lantas Khalid bin Walid mengambil dengan tangannya dan memulai dengan membaca basmalah. Lalu ia meminum racun semuanya. Atas izin dari Allah, Khalid bin Walid selamat tak terkena efek dari racun tersebut.

Baca selengkapnya…

DIAM

Ketika gelas yang berisi air di goyang maka air di dalam gelas ikut bergoyang dan bergelombang dan selama gelas itu kita goyang maka selama ini pula air tetap akan bergelombang di dalamnya. Jika kita ingin air itu tenang maka gelas harus kita letakkan dan kita biarkan diam maka seiring berjalan waktu maka air didalam gelas itu secara otomatis akan diam mengikuti diamnya gelas. Begitulah kehidupan kita, jika banyak masalah menimpa hidup, kesulitan dan terasa hidup ini “bergelombang” maka yang kita lakukan bukan berusaha menyelesaikan masalah tapi segera mengambil posisi diam maka dengan sendirinya masalah itu akan ikut diam, selesai dengan sendirinya.

Baca selengkapnya…

ARGUMENTASI MEMERLUKAN EKSPERIMENTASI

Islam sebagaimana sunatullah yang berlaku di alam ini memiliki lapisan-lapisan mulai dari syariat, tarikat, hakikat dan makrifat. Sebagian kecil orang terutama paham yang baru muncul 100 tahun lalu menolak lapisan Islam yang 4 ini dan sebagian lain umat Islam tidak mengetahui ada lapisan ini. Terbanyak adalah orang yang mengetahui namun tidak tahu cara mengamalkan, menggabungkan ke 4 lapisan ini sehingga menjadi satu kesatuan yang sempurna sebagaimana pertama kali Islam ini dibawa dan diperkenalkan oleh Rasulullah SAW.

Baca selengkapnya…

BERSUNYI DIRI

Kita hidup di zaman teknologi yang semakin canggih dimana informasi bisa di dapatkan dengan mudah dari berbagai sumber. Teknologi informasi khususnya memberikan keleluasaan bagi kita untuk menerima banyak informasi baik langsung maupun tidak langsung, disadari ataupun tidak disadari. Kejadian yang beru terjadi dalam hitungan detik beritanya bisa di dapatkan di media sosial bahkan sebelum TV menyiarkan. Dulu kita hanya mengenal informasi berita dari TV, Radio dan Koran akan tetapi sekarang berubah secara total dan sampai kepada kita dengan sangat cepat.

Baca selengkapnya…

Pendapat Ulama berbagai Mazhab Tentang Perayaan Maulid Nabi

Bulan Rabiul Awal ini merupakan bulan yang istimewa. Bagaimana tidak istimewa?, pada bulan tersebut manusia terbaik, hamba Allah dan utusan Allah termulia dilahirkan di dunia. Pada 1400 abad yang lalu, tepatnya pada hari Senin 12 Rabiul Awal 576 M, baginda Nabi Muhammad Saw. Setiap tahun hari kelahirannya dirayakan oleh umat Muslim di seluruh penjuru dunia. Berbagai acara mulai di tingkat desa hingga istana negara menyelenggaraan perayaan maulid. Lantas bagaimana pendapat para ulama’ 4 madzhab mengenai tradisi perayaan maulid tersebut?

Berikut ini kami rangkum beberapa statemen ulama’ mengenai tradisi tahunan tersebut.  

Al-Imam al-Suyuthi dari kalangan ulama’ Syafi’iyyah mengatakan:

  هُوَ مِنَ الْبِدَعِ الْحَسَنَةِ الَّتِيْ يُثَابُ عَلَيْهَا صَاحِبُهَا لِمَا فِيْهِ مِنْ تَعْظِيْمِ قَدْرِ النَّبِيِّ صَلىَّ اللهُ عَلَيْهِ وَآلِهِ وَسَلَّمَ وَإِظْهَارِ الْفَرَحِ وَالْاِسْتِبْشَارِ بِمَوْلِدِهِ الشَّرِيْفِ  

“Perayaan maulid termasuk bid’ah yang baik, pelakunya mendapat pahala. Sebab di dalamnya terdapat sisi mengagungkan derajat Nabi Saw dan menampakan kegembiraan dengan waktu dilahirkannya Rasulullah Saw”.  

Baca selengkapnya…

Setelah Shalat Subuh (16)

Sebagaimana sering kami sampaikan di dalam tulisan-tulisan terdahulu bahwa ibadah mempunyai dua aspek yaitu zahir dan bathin. Ibadah zahir adalah meniru gerakan dan ucapan yang bersumber dari ibadah yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW. Para sahabat meneruskan cara Nabi SAW beribadah dan ditiru pula oleh generasi berikutnya sampai kepada generasi kita sekarang ini. Nabi mengatakan “Shalat lah kalian sebagaimana aku shalat”, atas dasar inilah setiap gerakan Nabi di dalam ibadah dijadikan model atau contoh untuk di tiru. Meniru Nabi dengan gerakan ibadah Beliau itulah sisi zahir dari ibadah sedangkan sisi bathin adalah merasakan apa yang Beliau rasakan di dalam ibadah, ini hal tersulit kita lakukan, inilah sisi bathin dari ibadah dan merupakan sangat pokok. Baca selengkapnya…

Post Navigation