Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

Archive for the tag “Tasawuf”

TIDAK BERUBAH DAN TIDAK AKAN DIUBAH

Hal menggembirakan bagi ummat Islam di Indonesia adalah para ulama yang memahami Islam secara mendalam dari berguru baik secara personal maupun di pasantren telah secara terang-terangan di media sosial mengemukakan pendapatnya terhadap persoalan-persoalan yang muncul di tengah ummat saat ini. Ketika ada kelompok baru yang mempermasalahkan tentang qunut, maulid dan hal-hal lain yang sudah menjadi tradisi di kalangan ummat Islam maka para ulama ini memberikan pembelaan secara sangat bagus dengan dalil lengkap sehingga kita semua menjadi tenang dan tidak ragu lagi dengan apa yang telah kita amalkan selama ini.

Sejak awal tahun 1990-an, ketika Amerika memulai program terorisnya dengan menjadikan Islam sebagai sasaran maka seluruh dunia seperti di desain dengan muncul kelompok-kelompok yang memahami Islam hanya secara tekstual saja (walaupun kelompok ini sudah ada sejak 100 tahun lalu). Kelompok membaca satu hadist atau satu ayat kemudian menggunakan ayat tersebut untuk menyerang kelompok lain secara membabi buta. Orang yang tidak sepaham dengan mereka akan langsung di beri stempel “sesat”, “bid’ah bahkan “kafir”.

Baca selengkapnya…

Di Level Spiritual Anda Jangan Bertanya

Allah SWT menciptakan alam ini sedemikian sempurna dan teratur tanpa pernah bertabrakan satu sama lain. Siang dan malam, bumi dan langit, planet-planet yang beredar pada orbitnya dengan tepat juga susunan sel manusia dan makhluk hidup lainnya, sedemikian teratur, tuntuk pada hukum yang diciptakanNya yang kita sebut sebagai Sunatullah. Semakin kita renungkan dan teliti terhadap kesempurnaan alam maka akan semakin kagum kita kepada Sang Pecipta dan manusia mau atau tidak mau akan mengakui adanya kekuatan diatasnya yang mengatur semua dengan begitu sempurna.

Baca selengkapnya…

Memandang Dari Dalam

Kalau anda ke Jakarta dan menyempatkan diri lewat di depan Istana Negara, tempat kediaman Presiden Republik Indonesia maka anda akan melihat bangunan putih dengan pilar tersusun rapi di depannya. Dari dulu sampai sekarang bangunan tersebut tidak berubah, jika anda memandang dari luar. Jika anda berkesempatan untuk masuk di dalamnya maka pandangan luar itu akan hilang, berubah total karena isi dalam istana sangat berbeda dengan diluar. Pandangan dinding putih dengan pilar itu akan hilang sama sekali, anda akan melihat karpet merah, ada kursi cantik perpaduan china dan jepara, tidak lupa pula akan lukisan-lukisan bagus terpampang di dinding istana bagian dalam.

Baca selengkapnya…

HIPEREALITAS

Kita tahu bahwa di dunia ini ada tas ber-merk yang dipakai oleh orang-orang yang menyebut dirinya “berkelas” dan harga sebuah tas itu sampai dengan 53 milyar. Sebuah tas hermes yang hanya bermodal kulit buaya dijual dengan harga 3 Milyar dan orang berebut untuk membeli. Saya sering guyon dengan kawan-kawan tentang hal ini. Syarat untuk bisa membeli tas itu adalah dua, Kaya dan Gila. Seorang yang kaya raya sekalipun tanpa ada “gila” dalam dirinya tidak akan membeli tas seharga itu apalagi kalau hanya bermodal gila, sudah pasti tas mahal itu tak terbeli. Seekor buaya besar paling dihargai 50 juta, lalu dari mana nilai Rp. 2.950.000.000,- sisanya? Orang membeli merek hermesnya, itu yang membuat orang menjadi tidak normal. Rasanya dengan 3 Milyar bukan hanya buaya sanggup kita beli, sekumpulan buaya dengan kolam dan penjaga buaya bisa kita beli.

Baca selengkapnya…

MAKRIFAT TIDAK DIDAPAT LEWAT ARGUMENTASI

Minum racun adalah tindakan ekstrim untuk membuktikan sebuah kebenaran dan anda tidak harus memilih tindakan itu andaipun diperlukan. Namun demikian, agama Islam adalah agama yang eksak, pasti dan konkrit bukan sekedar dogma yang tidak bisa dibuktikan sama sekali. Ketika satu sisi dari Islam dipahami dan kemudian diyakini itu sebagai kesempurnaan Islam maka yang terjadi adalah keterpaksaan di dalam menerima hal-hal yang sebenarnya bertentangan dengan akal fikirannya.

Baca selengkapnya…

QADIM

Tarekat tidak lain adalah metodologi warisan Nabi untuk melaksanakan hukum-hukum Allah (syariat) agar sesuai dengan standar yang di inginkan oleh Allah terutama dalam hal ibadah. Segala sesuatu yang dihasilkan oleh manusia akan berada pada dimensi manusia tidak mungkin sampai pada dimensi Allah yang Maha Gaib dan Maha Tak Terjangkau. Memakai bahasa tasawuf, “Segala yang keluar dari baharu tetap menjadi Baharu tidak mungkin menjadi Qadim, hanya yang berasal dari Qadim lah apapun menjadi Qadim”. Ketika Allah SWT berkata-kata maka itu menjadi firman dan bersifat qadim karena berasal dari qadim sedangkan firman Allah yang di ucapkan oleh mulut manusia tetap menjadi baharu, tidak menjadi qadim.

Baca selengkapnya…

TAUHID, PENDANGKALAN AKIDAH DAN TASAWUF

Jika diberikan pertanyaan apa itu Tauhid, maka ini pertanyaan yang paling mudah dijawab oleh segenap umat Islam diseluruh dunia. Tauhid adalah pokok ajaran Islam, keyakinan utama, bahwa yang disembah dan diyakini sebagai Tuhan hanyalah satu yaitu Allah SWT. Dalam persoalan Tauhid tidak akan terjadi perbedaan pendapat, seluruh ummat Islam berbagai macam aliran akan memberikan jawaban yang sama, inilah akidah ummat Islam, Menuhankan yang Satu.

Bicara tentang Tauhid tidak terlepas dari Syariat Islam itu sendiri, karena ajaran Tauhid berada pada tahap syariat level akal karena itu memang yang paling fokus kepada masalah Tauhid adalah kelompok yang hanya mengkaji Islam dari tataran zahir (syariat) termasuk wahabi dan kelompok sejenis mereka. Isu “Pendangkalan Akidah” juga kerap kita dengar dari kelompok sejenis, tujuan baiknya tentu untuk menjaga umat Islam agar tidak keluar dari agamanya dan rusak akidahnya. Tujuan sempitnya kadang sebagai barang dagangan agar ceramahnya di dengar lebih seru dan orang hanya ikut apa yang dia kampanyekan. Isu “Pendangkalan Akidah” yang kita juga tidak bisa ukur seberapa standar Dalamnya akidah yang dimaksud memang sangat laku di masyarakat, membangkinkan semangat beragama dan disisi lain terkadang meresahkan, karena isu “Pendangkalan Akidah” ini terkadang mirip dengan isu penculikan anak yang memang tidak bisa dibuktikan kebenarannya. Baca selengkapnya…

Post Navigation