Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

Archive for the category “Tasauf”

ORANG KAYA

Sejak menekuni tarekat sampai saat sekarang ini, hal menarik yang saya perhatikan di komunitas tarekat adalah mereka tidak pernah membahas pahala. Kebalikan dari kelompok-kelompok diluar tarekat yang sangat bersemangat mengejar pahala. Tidak mungkin anda menemukan orang-orang tarekat sibuk membahas pahala shalat subuh, pahala shalat tahajud apalagi pahala zikir. Kenapa demikian? Baca selengkapnya…

Kenapa Harus Ber-Tarekat?

Pertanyaan ini sering dilontarkan oleh orang yang belum menekuni tarekat, bukankah Allah dan Rasul telah mewajibkan kita ibadah dalam rukun Islam, kenapa harus ditambah dengan tarekat?. Lebih ekstrem lagi mereka seperti protes, “Kalau kami tidak bertarekat, apa kami tidak masuk surga?”. Bukan hanya itu, orang yang terlanjur membenci tarekat karena ketidaktahuannya kemudian mencari-cari salah. “Orang tarekat tidak bersyariat”, “Pengkultusan kepada manusia”, “amalan mereka bid’ah” dan berbagai tuduhan lain yang tidak pernah bisa dibuktikan, karena memang tidak demikian. Baca selengkapnya…

QADIM

Tarekat tidak lain adalah metodologi warisan Nabi untuk melaksanakan hukum-hukum Allah (syariat) agar sesuai dengan standar yang di inginkan oleh Allah terutama dalam hal ibadah. Segala sesuatu yang dihasilkan oleh manusia akan berada pada dimensi manusia tidak mungkin sampai pada dimensi Allah yang Maha Gaib dan Maha Tak Terjangkau. Memakai bahasa tasawuf, “Segala yang keluar dari baharu tetap menjadi Baharu tidak mungkin menjadi Qadim, hanya yang berasal dari Qadim lah apapun menjadi Qadim”. Ketika Allah SWT berkata-kata maka itu menjadi firman dan bersifat qadim karena berasal dari qadim sedangkan firman Allah yang di ucapkan oleh mulut manusia tetap menjadi baharu, tidak menjadi qadim.

Baca selengkapnya…

Doa Yang Tidak Terkabul

“Ya Allah aku berlindung dari ilmu yang tidak bermanfaat, dari hati yang tidak khusuk, dari nafsu yang tidak pernah puas dan dari doa-doa yang tidak terkabul” (HR. Muslim)

Doa adalah ibadah dan doa juga merupakan senjata orang beriman, demikian Nabi menjelaskan dalam beberapa hadist. Sebagaimana senjata pada umumnya, doa harus di riset atau di uji coba berulang kali agar benar-benar menjadi sejata yang ampuh dan mujarab. Ketika doa tidak terkabul dan tidak dijawab artinya doa tersebut tidak menjadi senjata.

Baca selengkapnya…

Orang Bodoh (Bag. 2)

SD, SMP, SMA, Universitas (S1, S2, S3) adalah tingkatan pendidikan akal, termasuk pasantren dan IAIN. Pendidikan akal tidak akan mungkin bisa mensucikan qalbu yang membuat batas antara manusia dan Allah terbuka. Sampai kapanpun, selama apapun pendidikan akal yang kita tempuh tidak akan membuat kita bermakrifat kepada Allah. Silahkan belajar di al-Azhar kairo 7 tahun atau di Universitas di Madinah 12 tahun, selama itu pendidikan akal, anda tidak akan pernah bisa mengenal-Nya.

Maka Nabi mengingatkan umatnya, “Semakin bertambah ilmu mu tanpa bermakrifat kepada Allah maka tidak ada yang bertambah dalam ilmu mu itu kecuali bertambah jauh engkau dari Allah”. Jadi selama manusia tidak mengenal Allah (Makrifatullah) segala ilmu yang dipelajarinya akan membuat dia semakin jauh dari Allah. Maka mengenal Allah secara hakiki tidak bisa lewat akal, kecuali kita hanya sampai ke tahap mengenal nama dan sifat-Nya saja. Baca selengkapnya…

SUFI YANG TERBUANG

Saya menekuni tarekat sejak umur 21 tahun dan sampai saat ini masih istiqamah menjalankan dzikir dan amalan yang diajarkan oleh Guru kepada saya. Beliau sering mengatakan, “Dzikir itu tidak enak tapi hasilnya yang enak”. Melaksanakan dzikir dalam waktu tertentu dan lama membuat kita bosan dan juga menyakitkan, karena itu memang dzikir tidak menyenangkan. Tapi hasil dari dzikir berupa ketenangan hati, kesehatan jiwa dan raga dan diselesaikan segala persoalan hidup adalah “buah” dari istiqamah berdzikir. Setelah melewati suluk demi suluk akan sampai kepada tahap yang diimpikan oleh seluruh manusia sejagad, yaitu berjumpa dengan Allah SWT. Baca selengkapnya…

ORANG BODOH

 

Melanjutkan apa yang sudah kami tulis di Facebook kemarin tentang orang bodoh dan memang sangat menarik untuk dibahas. Pada dasarnya manusia ingin pandai, pintar dan cerdik dan lebih khusus lagi mereka ingin menampilkan kecerdasannya kepada orang lain. Begitulah sifat dasar manusia yang sulit untuk di ubah.

Baca selengkapnya…

Post Navigation