Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

Archive for the tag “Sufi”

Kebijaksanaan Sufi diantara Wahabi dan Ahlussunah

Dalam menempuh perjalanan kepada-Nya (Thareqatullah) diperlukan seorang pembimbing yang telah benar-benar ahli untuk bisa membawa para murid sampai selamat kehadirat-Nya, sosok ini kita kenal sebagai Mursyid. Seorang Mursyid minimal dia harus seorang Wali Allah (kekasih Allah), artinya tidak semua Wali Allah bisa menjadi Mursyid dan kalau memakai logika ini Mursyid yang tidak mencapai kualifikasi seorang Wali Allah akan menjadi Mursyid syariat saja, mengajarkan tasawuf tapi tidak bisa membawa rohani murid untuk sampai kehadirat Ilahi. Tidak sedikit orang yang hanya bermodal banyak membaca kitab tasawuf, paham maqam-maqam di tasawuf, mengerti definisi yang sering dipakai dikalangan sufi kemudian dengan berbekal ini dia menceritakan ilmu yang dibaca kemudian orang-orang secara bertahap menjadikannya sebagai Mursyid.

Baca selengkapnya…

Dunia Sufi Yang Misteri (Bagian 3)

Sudah tertanam di dalam fikiran orang secara umum gambaran seorang sufi adalah orang yang meninggalkan kehidupan duniawi, hidup miskin, berbaju penuh tambalan dan hidup dalam keterasingan dunia. Hal ini disebabkan oleh beberapa litaratur klasik tentang kehidupan sufi yang digambarkan dengan sikap menjauhi dunia, salah satu contohnya Rabi’ah al-Adawiyah. Satu sisi gambaran kesederhanaan sufi itu ada benarnya karena kehidupan sufi di fase awal perkembangan Islam memang sebagai bentuk perlawanan terhadap gaya hidup hedonis yang dipraktekkan oleh penguasa Islam zaman itu, kehidupan yang sangat berbeda dengan cara hidup Nabi SAW.

Akan tetapi kesufian tidak identik dengan kemelaratan, anda miskin dan melarat tidak otomatis menjadi sufi begitu juga kalau anda kaya karena kesufian itu terletak di hati. Di dalam beberapa tulisan saya tulis disini tentang zuhud telah saya jelaskan tentang hakikat zuhud yaitu terlepasnya hati manusia kepada selain Allah, bukan ketiadaan harta.

Baca selengkapnya…

SIDE EFFECT

Lebah termasuk hewan istimewa dikarenakan mereka memberikan manfaat lebih kepada hewan lain dan juga untuk manusia. Al-Qur’an mengkhususkan sebuah ayat “An-Nahl” yang artinya lebah dan Allah mengilhamkan kepada lebah bagaimana mereka menjalankan tugas-tugasnya sebagaimana firman Allah : Dan Tuhanmu mewahyukan kepada lebah, “Buatlah sarang-sarang di bukit-bukit, di pohon-pohon kayu, dan di tempat-tempat yang dibikin manusia,” kemudian makanlah dari tiap-tiap (macam) buah-buahan dan tempuhlah jalan Tuhanmu yang telah dimudahkan (bagimu). Dari perut lebah itu keluar minuman (madu) yang bermacam-macam warnanya, di dalamnya terdapat obat yang menyembuhkan bagi manusia. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda (kebesaran Tuhan) bagi orang-orang yang memikirkan. (QS An Nahl [16]: 68-69). Baca selengkapnya…

Ketika Syekh Ibrahim bin Adham Terusir dari Mesjid

Syekh Ibrahim bin Adham berniat menginap di masjid ketika dingin malam menusuk tulang-tulangnya. Tapi tak diangka, selepas shalat Isya’, saat jamaah yang lain pulang semua, tiba-tiba ia dihampiri seorang imam dan memintanya keluar.

“Saya orang luar. Saya berencana menginap malam ini di masjid,” Ibrahim bin Adham menjelaskan.

“Tidak ada alasan!”

Sufi zuhud itu pun terlibat obrolan panjang dengan si imam, hingga akhirnya kakinya diseret lalu melemparkan tubuhnya ke tempat pembuangan sampah. Pintu masjid pun ditutup.

Baca selengkapnya…

HAKIKAT BAHAGIA

Untuk men-defisinikasi-kan makna bahagia diperlukan uraian panjang dan terkadang kalau dibaca terkesan rumit. Bahagia menurut seseorang akan berbeda dengan orang lain. Begitu juga definisi kaya menurut sebuah kelompok bisa jadi akan tertolak oleh kelompok lain. Seorang ahli seni mendiskripsikan bahagia menurut kesenangannya, ketika dia berada di lingkungan orang-orang seni dan bisa mengekspresikan karya-karyanya maka itu akan membuat dia bahagia. Bagi seorang pengusaha ketika bisnisnya berkembang dan terus maju, mampu melewati berbagai rintangan sehingga dia sukses maka bahagia akan menghampiri mereka.

Baca selengkapnya…

Khidir dan Musa Dalam Perspektif Sufi

IMG_9488Kisah berguru Nabi Musa kepada Nabi Khidir akan menjadi pedoman dan rujukan bagi segenap manusia yang ingin menempuh jalan kepada Allah SWT lewat bimbingan seorang Guru yang paham Agama secara zahir dan bathin. Ilmu apa lagi yang harus diajarkan Khidir kepada Musa, sedangkan Musa adalah seorang utusan Allah juga, luas pengetahuannya baik tentang agama maupun tentang dunia. Musa tidak akan mungkin bisa menjadi murid Khidir selama dia masih membawa pengetahuan yang pernah dia dapat. Pengetahuan Musa baik tentang agama maupu tentang dunia menjadi penghambat baginya dalam berjalan menuju kepada Hakikat Ilmu. Baca selengkapnya…

ANGGUR

anggur-okMenyebut nama anggur maka persepsi orang terbagi dua, kepada buah dan kepada minuman (wine). Anggur dalam persepsi kedua sering dihubungkan dengan mabuk dan menjadi tabu dikalangan ummat Islam. Anggur dalam makna minuman terkadang dijadikan simbol dikalangan sufi untuk menjelaskan hakikat Ketuhanan, hakikat Rasa dalam berTuhan. “Seribu gelas anggur tidak akan memabukkan sampai engkau meminumnya”, demikian salah satu ungkapan dikalangan sufi. Baca selengkapnya…

Post Navigation