Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

Khalwat Yang Berubah Makna


Sebelum Muhammad diangkat menjadi nabi, Beliau sering menyendiri di gua hira, bersunyi diri untuk mendekatkan diri dengan Allah, aktifitas ini disebut dengan khalwat. Beliau melakukan khalwat selama 5 tahun, setiap 5 hari 5 malam Beliau turun untuk mengambil bekal, sampai akhirnya Jibril datang menyampaikan wahyu kepada Beliau, inilah titik awal perubahan yang sangat besar dalam diri Muhammad dari seorang manusia biasa menjadi seorang utusan Allah.


Kegiatan menyendiri ini kemudian tetap dilaksanakan oleh Nabi tapi tidak lagi di gua sebagaimana yang Beliau lakukan sebelum diangkat jadi Nabi. Beliau melakukan khalwat di rumah di 10 akhir bulan ramadhan, kegiatan ini sering disebut dengan iktikaf sebagaimana hadist yang disampaikan oleh Aisyah. Dari Aisyah radhiallahu ‘anha; beliau mengatakan, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam beri’tikaf pada sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan. Aku membuatkan tenda untuk beliau. Lalu beliau shalat subuh kemudian masuk ke tenda i’tikafnya.” (H.r. Al-Bukhari dan Muslim).


Tenda yang dibuatkan oleh Aisyah untuk nabi sebagai ganti suasana di Gua Hira dan kegiatan iktikaf berupa zikir dalam tenda atau kelambu ini kemudian tetap diteruskan oleh para sahabat dan para ulama sampai saat sekarang. Iktikaf disebut juga suluk atau khalwat biasanya dilakukan secara berjamaah dan dibawah bimbingan Guru Mursyid atau khalifah yang telah mendapat ijazah untuk memimpin suluk. Sebagian orang ada yang melakukan zikir intensif di rumah, ada yang melakukan khalwat di tempat-tempat sunyi mengikuti sunnah Rasul.


Khalwat bukanlah kegiatan biasa, ini adalah kegiatan yang sarat makna, sebuah proses untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT. Khalwat juga disebut uzlah atau mengasingkan diri dari keramaian untuk membersihkan hati sehingga dengan sempurna menerima petunjuk dari Allah SWT. Untuk bisa melaksanakan khalwat syarat utama adalah harus dengan bimbingan seorang Guru yang Ahli sehigga tidak tersesat di belantara alam tanpa batas.


Satu hak yang sangat memilukan, akhir-akhir ini istilah khalwat yang semula bermakna suci, proses mendekatkan diri kepada Allah berubah maknanya seperti berita-berita berikut :


Tim Wilayatul Hisbah (WH) Dinas Syariat Islam Kota Langsa, Sabtu (22/9) malam sekitar pukul 22.00 WIB kembali menjaring sebanyak lima pasangan khalwat di beberapa lokasi terpisah. Katanya, pasangan remaja yang dituduh melanggar Qanun Nomor 14 tentang khalwat/mesum tahun 2003 itu dilepas kembali setelah mendapat pembinaan di lapangan dan menandatangani surat perjanjian tidak mengulang lagi perbuatan tersebut. (acehtribunenews.com)


Kasus dugaan mesum (khalwat) yang dilakukan anggota Wilayatul Hisbah (WH) Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) Rai, di sebuah MCK Desa Ie Masen, Ulee Kareng, Kota Banda Aceh Kamis (19/4) lalu hingga saat ini belum diproses secara hukum. (antaranews.com)


Polisi Syariah atau Wilayatul Hisbah (WH) menangkap sepasang insan berlainan jenis di sebuah salon di Keudah, Kota Banda Aceh. Keduanya yang merupakan pelanggan dan pegawai salon diduga melakukan khalwat (mesum). Selain pasangan tersebut, seorang pegawai dan anak pemilik salon yang sedang berada di dalam turut dibawa ke kantor WH. Keduanya dituduh membiarkan terjadinya pelanggaran Qanun (Perda) Syariat Islam. Sorang petugas WH, Iwan, mengatakan, keduanya ditangkap dalam pengrebekan dilakukan WH usai mendapat informasi dari warga bahwa di sana sedang berlangsung praktik mesum. (bisnisaceh.com)


Kalau kita baca 3 berita di atas, maka makna khalwat berubah menjadi perbuatan mesum, sangat jauh berbeda dengan makna khalwat yang sebenarnya. Apa ini memang kebetulan atau memang disengaja untuk menghilangkan makna khalwat sebagai sebuah tradisi yang ditinggalkan nabi untuk mensucikan jiwa manusia agar dekat kepada Allah. Tradisi khalwat tetap dilaksanakan oleh pengamal tarekat/tasawuf sampai saat sekarang. Sebagaimana kita maklumi bahwa paham anti tasawuf yang di anut oleh Arab Saudi kemudian di ekspor ke negara-negara Islam di seluruh dunia dan diterima dengan mudah karena sebagian besar ummat Islam menganggap apapun yang berasal dari Arab otomatis benar.


Kalau istilah khalwat yang melenceng ini terus dipopulerkan, bukan suatu hal yang mustahil suatu generasi kelak akan bertanya, “Koq Nabi yang mulia mau melakukan Khalwat????”

Single Post Navigation

9 thoughts on “Khalwat Yang Berubah Makna

  1. Inilah salah satu tanda dari sekian banyak tanda untuk menghilangkan kemurnian islam, semakin diperlukan pencerahan dan pemahaman baik kepada ajaran islam itu sendiri terlebih kepada pengamal tarekat agar tidak terpropokasi

  2. supali on said:

    dengan penuh hormat kepada semua pecinta judi togel sgp hk
    jika rekan2 merasa kesulitan dengan ankah togel,,,sudah lama
    anda tidak merasakan yang namanya kemenangan, itu karna semua
    anda pakai dengan rumusan sendiri,,,bila prediksi anda jitu. kemunkinan
    salah satu teman anda bilang itu ankah mati j.tidak main. mati jalur dan maupun
    mati shio,,,tapi ini tidak..hanya bermodalkan kepercayaan dang yaking mau di bantu
    silahkan anda hubungi aki jogo di 082310901997 .maka dari itu anda
    bisa menangkan ankah togel dengan ankah ghoib hasil riktual yang benar2 jitu dari
    aki jogo..dan .itu saya berani tanggun jawab karna saya sudah menang 7x
    ankah darinya . sekian kata hati dari kami mohong maaf kalau ada yang kurang,,,,
    salam kenal dan salam jack poot>>>>>

    yang punya room tanks,, sob>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>>

  3. @supali- untuk menaruh sesuatu harus sesuai pd tempatnya.
    @abang sufi muda- kutunggu artikel2 tentang tasawuf/sufi

  4. pencariridhomu.wordpress.com on said:

    Khalwat dlm makna pergaulan berbeda dg khalwat yg dlakukn rasul. Khalwat secara bhsa brarti menyepi. Bila khalwat/ mnyepi dg Alloh itu diperintahkn. Tp Kalau khalwat dg lawan jenis yg bkn mahram jelas haram. Bkn berarti melencengkn makna khalwat yg dcontohkn Rasul. Tapi lihat2 konteksnya dulu. .

  5. Saya setuju, seharusnya jangan memakai istilah Khalwat, bilang aja pasangan mesum yg tertangkap.

  6. Ping-balik: Khalwat Yang Berubah Makna – Yuk! Baca-Baca

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: