Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

Menghargai Manusia Dengan Keunikannya (3-Selesai)

menikmati-lelahMenghargai setiap keunikan manusia akan membuat diri kita menjadi arif bijaksana dalam bersikap dan bertindak. Anda tidak mungkin menuduh orang lain sombong dan angkuh ketika anda menyadari keunikan ini. “Inggris kita Linggis, Amerika kita Setrika!” diucapkan Bung Karno dengan suara lantang, apakah Bung Karno Sombong dan Angkuh? TIDAK, Beliau sedang membangkitkan semangat untuk rakyatnya.

Lihatlah ekspresi pemain bola ketika dia berhasil memasukkan bola ke gawang lawan, melompat, berguling, berteriak, mengacungkan tinju dan lain sebagainya untuk menyalurkan rasa senang berlebih yang mereka rasakan. Apakah mereka sombong dan angkuh? TIDAK, itu wujud rasa bahagia dan gembira. Kalau mereka tidak seperti itu bisa jadi jantung mereka akan berhenti berdetak karena aliran darah dengan sangat cepat mengalir ketika bahagia, bisa jadi mereka mati mendadak. Tindakan melompat dan berteriak itu adalah hal yang alamiah dilakukan oleh pemain bola tapi Jangan sekali-kali anda lakukan di mesjid ketika anda senang mendengar Khutbah Jumat 🙂

Kalau anda bisa menerima perbedaan-perbedaan dalam diri manusia maka anda akan lebih bisa mencapai bahagia. Anda akan melihat manusia diluar anda seperti seorang Bapak melihat anak-anaknya dengan segala keunikan. Anda bisa mempelajari karakter-karakter manusia itu lewat alam dan banyak bergaul namuan cara paling cepat lewat seminar-seminar tentang kepribadian yang sekarang banyak dilaksanakan di kota-kota diseluruh Indonesia.

Rasulullah SAW dalam hal ini mewariskan kepada Ulama Para Pewaris Nabi untuk bisa melihat setiap manusia dengan “kacamata” Tuhan sehingga bisa melihat setiap manusia berdasarkan kehendak Tuhan. Cara melihat ini yang paling langka dan tentu saja yang paling benar karena telah menghilangkan prasangka dan praduga.

Melihat manusia dengan “Kacamata” Tuhan ini yang membuat Rasulullah SAW berkata bahwa Umar bin Khattab Kelak akan jadi pembela Islam walaupun saat itu Umar ra adalah salah satu tokoh yang amat memusuhi Nabi.

Itulah sebabnya seorang murid yang selalu bersama Guru Mursyidnya dalam jangka waktu tertentu walau pun secara zahir tidak pernah diajari apa-apa akan tetapi setelah selesai mengabdi kepada Gurunya akan menjadi manusia berbeda, manusia yang tanpa sadar bisa melihat manusia lain dalam pandangan berbeda. Barangkali Guru telah berkenan meminjamkan salah satu teropong langka di muka Bumi, Guru saya menyebutnya sebagai “Teropong Wali”, dengan itu si murid bisa melihat manusia lain dengan pandangan berbeda.

Tulisan ini kalau saya perpanjang akan sangat panjang, tapi saya cukupkan sampai disini dulu. Insya Allah tulisan ini akan saya lanjutkan lagi di lain kesempatan dengan judul yang berbeda. SMoga Allah senantiasa membimbing dan menuntun kita ke Jalan-Nya yang Lurus dan Benar ini. Aamiin 3x ya Rabbal ‘Alamin!

Single Post Navigation

11 thoughts on “Menghargai Manusia Dengan Keunikannya (3-Selesai)

  1. Terima kasih banyak Abang Guru Sufi Muda

  2. Agung Sigit Purnomo on said:

    Subhanalloh…

  3. iya sangat stuju dengan mas….dengan kacamata kita terhadap seseorang akan menghilangkan sebuah prasangka buruk apapun kepada org trsbut….
    pandangan pertamalah yang membuat kita bahagia atau senang dgn org tsb, jadi mengganti kacamata yang sangat bening dan peliharalah dengan baik itu langkah yang baik maka kebahagiaan akan tetap di hati kita trhadap semua org….

    terima kasih mas…atas pemikiran mas terhadappenghargaan seseorang terhadap perbedaaan…..
    semoga artikel ini di baca sluruh manusia yang benci dengan perbedaan..agar hati mrka terbuka stlah membaca ini….amiinn

  4. hendra.aries84@gmail.com on said:

    Assalamualaikum pak ahmad sufi muda, apa ada nomor hp atau WhatsApp atau bbm agar sy bisa tanya jawab tentang agama, sy ingin belajar lebih dalam untuk mengenal Allah.

    Wassalam Hendra Cikarang Selatan

    Dikirim dari ASUS saya

  5. yawan sahadi on said:

    tks.., ilmunya dan gaya bahasanya sederhana tp luar biasa..

  6. bagus isi tulisannya gan, menyentuh di hati pembaca. salam kenal..
    saya ada tulisan tentang sejarah dan perkembangan pemikiran dalam tasawuf, bisa lihat di sini:
    http://pustakailmiah78.blogspot.co.id/2015/12/sejarah-perkembangan-pemikiran-dalam.html?m=1

  7. sulaiman Ok on said:

    terima kasih sufi muda telah menumbuhkan semangat mempelajari banyak hal khususnya di bidang tasawuf

  8. Hidup Moksa on said:

    Mohon dijelaskan tentang zikir hu Allah

  9. Amin…….ya rabbal ‘alamin…

  10. izin kopy paste sebagai masukan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: