Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

Apa Sebenarnya Tujuan Akhir FPI dan Kaum Islamis Lainnya?

Oleh : Sayed Mahdi Al-Jamalullail.

Mungkin saja, Ketua FPI, Muhammad Rizieq Shihab adalah korban permainan politik. Dengan ideologi puritannya terkadang bisa saja dia dan para asistennya menjadi naif dan ekstra lugu. Kalau kita lebih jeli melihat aksi-aksi politik FPI, tentu kita bisa menarik dari arah mana sumber dukungan ke FPI ini berasal.

Kalau saya tidak salah, FPI (dengan Laskar Pembela Islam nya) pertama kali muncul dalam demo tanggal 17 Agustus 1998. Mereka menentang semua elemen-elemen aksi yang menolak Habibie menjadi presiden.

Pada Bulan Agustus 1999, FPI/LPI melakukan demo ke MPR. Mereka mendukung pemilihan kembali Habibie menjadi presiden, dan menolak Megawati Soekarnoputri menjadi kandidat presiden dengan alasan “menurut Islam, haram hukumnya kalau perempuan menjadi presiden.”

Pada kesempatan lain FPI/LPI menyerang Komnas HAM yang sedang melakukan investigasi beberapa jenderal (termasuk Menteri Pertahanan Wiranto, waktu itu) yang diduga melakukan pelanggaran HAM berat di Timor Timur. Menurut FPI/LPI, Komnas HAM tidak membela umat Islam (yaitu para jenderal yang muslim) tapi membela orang Timor Timur yang Nasrani.

Disini saya lebih tertarik untuk melihat ke tataran ideologis yang menggerakkan FPI dan para simpatisannya yang mayoritas berideologi Islamis dan Neo-fundamentalis.

***

Kaum Islamis dan Neo-Fundamentalis menyerukan rekonstruksi sosial dan moralitas dengan berdasarkan pada seruan kembali kepada Al-Qur’an dan Hadis. Mereka ingin menemukan kembali ajaran Islam tanpa ada deviasi historis, dan distorsi yang berasal dari nalar, sambil menyingkirkan segala tradisi budaya juga adat istiadat lokal yang menempel di ajaran Islam. Mereka ingin memisahkan diri dari islam tradisional yang telah mewujudkan dirinya selama 1400 tahun akumulasi tradisi pemikiran dalam kitab-kitab khazanah klasik dan kultur tradisional masyarakat-masyarak at Muslim. Akumulasi ilmu-ilmu islam ini dianggap sebagai  penghambat jalan ke arah pemurnian Islam, jalan kembali kepada Al-Qur’an dan Hadis.

Mereka menampilkan pemutusan tajam dengan tradisi-tradisi keislaman dan pada saat yang sama  menyerukan kembali ke masa lalu yang dibayangkan murni, masa lalu yang dikukuhkan kembali secara berbeda dari realitas sejarahnya, masa lalu yang steril dari segala “tahyul, bid’ah dan khurafat” yang tidak hanya berbentuk ziarah kubur waliyullah, penghargaan adat-istiadat lokal, tetapi termasuk juga tradisi fiqih-ushul fiqih madzhab, ilmu kalam, filsafat Islam, dan tentu saja tasawuf-thariqat.

***

Ketua FPI, Muhammad Rizieq Shihab, walaupun tidak menjadi Wahabi, dan bukanlah penganjur Wahabi tulen, tampaknya telah mengadopsi mentalitas Wahabisme Saudi dari tempat ia belajar: LIPIA (sekarang ada di Warung Buncit, di depan Kantor Harian Republika) dan Universitas Ibnu Su’ud di Riyadh. Jika kolega-kolega Wahabinya mengambil bentuk permusuhan terhadap musuh-musuh alamiah Wahabi, maka Rizieq Shihab menampilkan model Islam konfrontatifnya terhadap apa yang ia pandang maksiat atau kesesatan.

FPI (dan kelompok islamis dan neo-fundamentalis lainnya seperti HTI, MMI, dan lain sebagainya) hanyalah salah satu puncak gunung es fundamentalisme Islam yang bagian terbesarnya di bawah air menjangkau ke ajaran-ajaran Muhammad bin Abdul Wahab, pendiri gerakan Wahabi di Nejd pada abad ke 18, dan  persilangannya dengan gerakan salafi modernis Islam. Muhammad ibn Abd al-Wahhab (1703-1792) memutuskan untuk memisahkan diri dari Kekhalifahan Turki Usmani dan mendirikan negara sendiri di Arabia Tengah dan wilayah Teluk Persia. Kembali kepada Al-Qur’an dan Hadis adalah kredonya, sekaligus membuang semua fiqih-usul fiqih, tasawuf, dan falsafah warisan abad pertengahan. Ibn Abdul Wahhab menyatakan bahwa para Khalifah Turki Usmani adalah kafir, kerena mereka telah murtad dari Islam.

***

Dari sejak berdirinya hingga sekarang, aliran Wahabi ini melakukan aksinya dengan dua fokus kerja besar:

  1. Penghancuran ekspresi kultur Islam tradisional. Kultur Islam tradisional ini dipandang oleh kaum Wahabi  sebagai tahyul, bid’ah, dan khurafat. Ini terentang mulai dari ziarah kubur waliyullah, kesenian tradisional,  praktik sufisme populis, adat istiadat lokal yang telah membaur dengan ekspresi Islam populis seperti  perayaan maulid, dsb.
  2. Pengkafiran dan menuding sesat (ini adalah bentuk penghancuran kultur Islam tradisionalis dalam ranah  pemikiran) para ulama dalam 4 pilar tradisi intelektual spiritual Islam (Fiqih-Ushul Fiqih Madzhab, Tasawuf-Thariqat, Filsafat Islam, dan Ilmu Kalam Asy’ariyah-Maturidiyah)

Wahabi inilah yang menjelma menjadi aliran neo-fundamentalis di seluruh dunia setelah booming petro dolar Saudi di awal 70-an. Neo- fundamentalis Wahabi ini terkadang adalah mereka yang mengalami convert atau “pemurtadan”, dari Islam tradisional lalu dibrainwashed oleh lembaga-lembaga Pendidikan Islam  Wahabi di Saudi Arabia atau filialnya (seperti LIPIA di Warung Buncit Jakarta) menjadi Wahabi yang kaffah atau minimal memiliki mentalitas Wahabi.

Di antara pemula ormas Islam neo-fundamentalis penerima dana Saudi yang beragenda Wahabisme adalah  DDII (Dewan Dakwah Islam Indonesia), dari lembaga inilah pada tahun 80-an kita mulai mendengar adanya kristenisasi di Indonesia, bersamaan dengan eksploitasi permusuhan dan kebencian kepada kelompok  Nasrani di Indonesia. Dari Majalah Media Dakwah terbitan DDII inilah semangat kebencian dan permusuhan kepada kelompok yang berbeda dengan mereka mulai disemai dengan baik, dengan bantuan uang Saudi Wahabi.

***

Gerakan modernis Islam yang digagas oleh Jamaluddin Al-Afghani, Muhammad `Abduh, dan Sayed Rayid  Ridha pada abad ke 19-awal abad 20 adalah satu gerakan pembaruan Islam yang pada awalnya bercita-cita baik, tetapi pada akhirnya malah membentuk ruang vakum otoritas dalam Islam Sunni. ini adalah efek  samping dari gerakan reformis-modernis, penganjuran ijtihad sebagai bentuk pembebasan diri dari  madzhab-madzhab, dan kembali ke Al-Qur’an dan Hadis. Gerakan Salafi tiga besar ulama modernis ini  akhirnya hanya membesar di sisi kanan, yang melahirkan tokoh-tokoh Islamis seperti Hasan al-Banna, Abul A’la al-Maududi, Quthub, Sa’id Hawwa, Mustafa As-Siba’i, lalu bercampur baur dengan gagasan-gagasan  Wahabi hingga melahirkan orang-orang seperti Osama bin Laden dan para Thaliban di Afghanistan. Dari Hasan Al-Banna dan Quthub, gagasan-gagasan sisi kanan Salafi ini disuburkan dalam Ikhwanul Muslimin, dan kemudian diekspor ke Indonesia melalui pengajian-pengajian Usrah kampus, yang akhirnya berevolusi menjadi partai politik PKS.

Sisi kiri gerakan salafi yang diwariskan Muhammad `Abduh ini adalah gerakan-gerakan neo-modernis (yang menurut saya adalah ahli waris paling absah dari gerakan pembaruan Islam dari garis Muhammad `Abduh) yang diwakili oleh almarhum Nurcholish Madjid, Dawam Rahardjo, dan Dr. M. Syafi’i Anwar (salah satu korban insiden 1 juni 08 di Monas) di Indonesia. Sementara di Timur Tengah dan India diwakili oleh Muhammad Khalafallah, Amin Al-Khuli, Sayyid Mahmud Al-Qimny, Muhammad Al-Ghazali, Fazlur Rahman, Al-Faruqi, Nashr Hamid Abu Zaid, dan Hassan Hanafi. Sisi kiri Salafi ini juga dibombardir dengan tuduhan sesat sejak dulu oleh kaum Wahabi dan “saudara kandung”nya di sisi kanan Salafi.

***

Kalau kita mengikuti alur berfikir kelompok islamis dan neo-fundamentalis yang memandang Ahmadiyah sesat, maka dimana pola fikir penyesatan ini akan berakhir? Ini akan berakhir dalam konflik horizontal ketika satu kelompok mengklaim mereka adalah pengikut Qur’an-Sunnah yang sebenarnya (dalam versi Wahabi-Salafi, karena dua kelompok inilah yang mengeksploitasi pendekatan harfiyah terhadap Qur’an-Sunnah dan selalu berkata “di dalam Islam..”, “menurut Islam….”, “Islam berkata…” sehingga siapa pun yang berbeda pendapat dengan mereka menjadi otomatis berada di luar Islam), sementara yang lainnya adalah kelompok sesat atau minimal bid’ah.

Dalam sebuah fatwa para ulama Islam Wahabi di Saudi Arabia yang dikeluarkan pada tahun 1991 ( jilid 3: halaman 344) oleh al-Lajnah al-Da’imah li al-Buhuts al-`Ilmiyyah wa al-Ifta’ dinyatakan bahwa Syaikh Sayyid `Abdul Qadir al-Jailani (pendiri thariqat Qadiriyah yang diamalkan oleh banyak ulama Nahdlatul `Ulama dan juga ulama Islam tradisionalis lain di Indonesia, Malaysia, dan Thailand Selatan) dan Syah Waliyullah Ad-Dihlawi (ulama reformer di India) adalah kafir dan musyrik.

Para ulama fiqih (sebagian besar mereka juga mufassir Al-Qur’an) yang juga dituduh kafir dan sesat oleh pendiri Wahabi (Ibn Abdul Wahhab) sendiri antara lain adalah Fakhruddin ar-Razi (wafat 606H/1210M), Abu Sa’id al-Baydhawi (wafat 710H/1310M), Abu Hayyan al-Gharnati (wafat 745H/1344M), al-Khazin (wafat 741H/1341M), Muhammad al-Balkhi (wafat 830H/1426M), Shihabuddin al-Qastalani (w.923/1517M) , Abu Sa’ud al-`Imadi (w. 982H/1574M), dan masih banyak lagi.

Dalam logika berfikir penyesatan kelompok lain ini, maka pada akhirnya kelompok sesat dan bid’ah ini tidak hanya Ahmadiyah (perlu diingat bahwa ada tidaknya nabi yang tidak membawa risalah setelah Nabi  Muhammad adalah problem khilafiyah dalam filsafat Islam, dan Tasawuf falsafi. Tidak lebih parah dari problem khilafiyah dalam filsafat Islam tentang Tuhan hanya mengetahui yang partikular seperti dikatakan Ibnu Rusyd, dan Tuhan mengetahui segala-galanya seperti yang dikatakan Al-Ghazali, atau perkataan Ana al-Haqq oleh Al-Hallaj, dan para Wali itu lebih utama dari pada para Nabi seperti yang dikatakan oleh Ibnu `Arabi), tetapi terentang mulai dari Islam Syi’ah; pengikut thariqat-thariqat sufi yang hobi zikir dan sholawat beraneka macam; ulama nahdliyyin yang masih tabarrukan, ziarah ke kuburan waliyullah, dan mengamalkan talqin dan tawassul; aktivis Jaringan Islam Liberal; pemikir Islam yang mencoba mengaplikasikan gagasan-gagasan rasional filsafat barat ke dalam kajian Islam; ulama fiqih madzhab (dengan nalar ushul fiqih  tradisionalnya) yang mencoba mengkritik gagasan kaum fundamentalis yang selalu berkata “menurut Islam..”; cendekiawan Islam Sunni yang mengadopsi pemikiran Abdul Karim Soroush dan Mohsen Kadivar yang Syi’i, aktivis religius sinkretik yang memadukan zikir naqsyabandi dengan reiki, kundalini dan yoga; …… saya yang menulis artikel ini dan juga Anda yang menyetujui.

***

Sebelum dikuasai aliansi klan Sa’ud-Wahabi, Kota Makkah-Madinah adalah lokus intelektual dan spiritual Islam paling kaya. Semua representasi Madzhab Fiqih ada di sini. Para Fuqaha Hanafi, Maliki, Syafi’i, Hanbali, Syi’ah Jakfari, Zhahiri dan cabang-cabang di bawahnya menyambut para jamaahnya masing-masing di setiap musim haji. Seluruh Thariqat sufi juga memiliki mursyidnya di Mekkah – Madinah. Qadiriyah, Rifa’iyyah, Naqsyabandiyah, Syadziliyah, Syistiyyah, Sammaniyah dan lain sebagainya. Dari Thariqah yang mu’tabarah hingga yang ghairu ma’tabarah. Sekarang ini semua tinggal kenangan.

Para Ulama Islam tradisionalis yang memiliki keterikatan dengan akumulasi khazanah tradisi pemikiran Islam sebenarnya mirip dengan kaum intelektual Barat yang memiliki keterikatan dengan tradisi pemikiran masa lalu Barat, keterikatan yang malah lebih dalam, koheren, dan integral. Kita bisa melihat dalam tradisi filsafat Barat, dari para pemikir skolastik ke Rene Descartes, David Hume, Immanuel Kant, Hegel, Edmund Husserl, hingga filsuf eksistensialis, adanya dialog filosofis yang masih tetap berlanjut. Kitab-kitab filsafat kuno masih tetap dibaca, sebagian besar istilah teknis masih dipakai, bahkan dalam konteksnya yang telah ditransformasikan. Hal ini tidak berbeda dengan para ulama fiqih tradisionalis yang lebih dahulu membuka kitab fiqih Tuhfatul Muhtaj karangan Ibnu Hajar al-Haitami, kitab-kitab Qawaid Fiqhiyyah, dan Kitab Ushul Fiqih Al-Mushtasfa karangan Al-Ghazali untuk menjawab masalah kontemporer, ketimbang mencomot satu dua ayat Al-Qur’an, plus hadis, lalu berkata “… menurut Islam, ….” dengan semangat kembali kepada Al-Qur’an dan Hadis seperti yang kerap dilakukan kaum Neo-fundamentalis dan Islamis.

Sekarang Madzhab Hanafi telah punah dari Hijaz. Sejak tahun 1925 para ulama Madzhab Syafi’i dilarang mengimami shalat di Masjidil Haram di Makkah. Begitu juga halnya dengan Madzhab Maliki. Seorang ulama besarMadzhab Maliki, Sayed Muhammad Alwi Al-Maliki juga dilarang memberi khutbah di Masjidil Haram maupun Masjid Nabawi di Madinah. Padahal lebih dari 1000 tahun secara turun temurun para ulama madzhab Maliki menjadi identik dengan Madinah. Sayed Muhammad Alwi Al Maliki dituduh oleh Wahabi sebagai seorang sufi, sesat dan murtad. Apalagi Madzhab Syi’ah, di bawah penguasa Wahabi Saudi mereka mengalami penghancuran karakter secara sistematis. Thariqat-thariqat Shufi? Mereka semua dianggap sesat, kafir, dan murtad. Yang berhak menyandang nama Islam hanyalah Wahabi. Madzab Hanbali dan Ibnu Taimiyah? Itu boleh, sebatas masih terakomodasi dalam batas-batas akidah Wahabi. Kitab Majmu’ Fatwa karangan Ibnu Taimiyah sendiri pun telah mengalami penyuntingan agar sesuai dengan akidah Wahabi, beberapa bab yang tidak sesuai dengan akidah Wahabi, dihilangkan dalam edisi terbitan kitab itu di Saudi Arabia.

Pola inilah yang telah dan sedang diekspor oleh Wahabi-Salafi (Neo Fundamentalis- Islamis) melalui agen-agennya ke seluruh dunia.

Masihkah kita berdiri menjadi makmum di belakang kelompok ini sambil menuding Ahmadiyah sesat, lalu setelah itu kelompok B, C, juga dituding sesat lalu kita sendiri juga dihadapkan pada dua pilihan menjadi Wahabi-Salafi atau menjadi kelompok sesat…

Sumber : http://idhamdeyas.blogspot.com/2008/06/apa-sebenarnya-tujuan-akhir-fpi-dan.html

Single Post Navigation

68 thoughts on “Apa Sebenarnya Tujuan Akhir FPI dan Kaum Islamis Lainnya?

Comment navigation

  1. Berjuang menempuh susah menanggung derita mendapat fitnah. Itulah gelombang hidup samudera duka. Seorang mujahid memburu syahid. Berjuang tak pernah tenang, Ombak derita tiada henti. Tenang, tegang silih berganti. Inilah sunah orang berjuang. Malamnya bagai rahib merintih sayu dihimpit dosa dan air mata. Siangnya bagaikan singa di rimba, memeras keringat menguras tenaga. Berjuang artinya berkorban. Rela terhina karena kebenaran. Antara 2 pasti terjadi..tunggulah syahid atau menang..ALLAHU AKBAR ! ALLAHU AKBAR ! ALLAHU AKBAR..semoga kita konsisten di jalan ALLAH..berikan yg terbaik yg bs kita lakukan..jangan saling menghujat sesama muslim..jangan biarkan musuh” islam tertawa melihat kita..semoga ALLAH mengekalkan kita dlm iman dan islam sampai akhir hayat, amin

  2. Al-Ikhwan on said:

    Kepada Semua Teman2 di Forum,
    Assalamu’alaikum….

    Saya tidak mau berpihak sama golongan apapun dalam forum ini, tapi ada sedikit hal yang ingin saya sampaikan. Semoga bermanfaat.

    Telah sangat jelas diterangkan dalam Al-Quran akan adanya 73 golongan Islam diakhir zaman. Dari 73 golongan ini hanya ada 1 golongan yang selamat diakhirat nanti. Golongan itu adalah umat yang mengikuti ajaran Rasulullah Muhammad SAW yang kemudian diteruskan oleh para sahabat, lalu kepada tabi’in, kemudian tabi’ut tabi’in, lalu diteruskan lagi kepada imam-imam atau para wali yang diturunkan Allah dalam masa 100 tahun sekali dimana para wali itu adalah orang2 yang Allah pilih untuk membantu Rasul dalam membimbing umat selepas peninggalan Beliau. Sangat tidak adil jika Allah membiarkan kita atau menelantarkan kita kedalam kesesatan serta ketidaktahuan.

    Kalau dahulu Allah menurunkan para Nabi & Rasul untuk menyelamatkan umat pada zamannya masing2 dimana jumlahnya bukan cuma 25 orang tetapi lebih yang rentang jarak waktunya paling lama 500 tahun pada setiap nabi, hinggalah pada saatnya Nabi Muhammad SAW yang diutus sbg nabi terakhir.

    Apakah pada zaman selepas Nabi Muhammad SAW Allah tega membiarkan umat dalam kesesatan selama hampir 1500 tahun?
    Jawabannya Tidak!
    Allah tetap menjaga keutuhan umat dengan diturunkannya para wali yang datang setiap 100 tahun sekali yang secara gaib dan diluar logika ruh para wali itu dapat bertemu Rasulullah SAW. Para wali inilah yang patut dijadikan guru mursyid sebagai tempat merujuk dan mempelajari Islam, orang yang mampu untuk memahami hati serta membimbing setiap anak muridnya pada kurun tersebut. Wali tersebut memiliki karomah yang tidak dimiliki para guru, ustadz, bahkan kiyai. namun para guru ataupun kiyai tadi jikalau merujuk pada wali yang ditunjuk mereka akan dapat merasakan karomah tsb. Sebagai contoh, wali songo yang ada di Indonesia. Mereka dapat terbang dan berjalan diatas air bukanlah isapan jempol atau dongeng belaka. Mereka memang orang2 yang ditunjuk Allah untuk mempimpin suatu golongan umat pada kurun itu. Mereka memiliki ruh yang bergantung kuat kepada Allah SWT, bahkan lebih kuat dari jasad yang mengukung badan mereka. Seperti burung didalam sangkar yang mampu terbang bebas walaupun dengan membawa sangkarnya! Itulah kekuatan Ruh yang hanya dimiliki oleh orang-orang super soleh seperti para wali.

    Kemudian selain daripada itu, Rasulullah SAW belumlah wafat, yang wafat hanya jasadnya. Ruhnya yang agung itu masih terus hidup hingga saat ini, sedih melihat kejahatan dan kezaliman yang dibuat oleh umatnya, saking jahatnya zaman ini bisa disebut sebagai zaman super jahiliyah! manusia tahu akan adanya Tuhan tapi mereka tetap bermaksiat, mereka tahu hidup di bumi Tuhan tapi mereka berbuat jahat di atasnya. Itulah zaman super jahliliyah tempat kita hidup saat saat ini.

    Tapi Allah tidak tidur, Dialah yang Maha Tahu atas apa yang akan berlaku di zaman ini. Dia telah menyiapkan sebuah agenda yang akan mencengangkan mata seluruh umat manusia. Dia-pun telah menyiapkan tapak tempat datangnya Imamul Mahdi, pemimpin yang yang paling ditunggu diakhir zaman ini, yaitu keturunan Rasulullah yang ke-33. Kekuatan SUPER ZALIM yang berlaku saat ini hanya bisa dihancurkan oleh kekuatan SUPER SOLEH! Tidak ada yang tidak mungkin bagi Allah, dalam sekejap Aceh pun bisa dihancurkanNya. Karena kekuatan akal tidak akan bisa dikalahkan oleh kekuatan hati/ruh.

    Ohya, satu lagi. Islam tidak dapat dipahami hanya dengan LOGIKA ataupun AKAL, tetapi Islam hanya dapat dipahami dengan HATI, guru yang baik adalah para mursyid yang mampu mengajarkan dan memahamkan tentang Islam kepada anak muridnya dengan Transfer Ilmu Melalui Hati, bukan Akal yang banyak dilakukan selama ini. Karena akal manusia sangat terbatas. Akal manusia tak akan mampu menjangkau bagaimana hebatnya pasukan Islam pada perang Badar yang jumlahnya hanya 313 dapat menang melawan kaum kafir yang jumlahnya ribuan (ntah 1000 atau 10.000 atau 100.000). Karena secara akal jumlah tersebut sangat mustahil untuk menang.

    Dari uraian di atas kesimpulan yang dapat diambil adalah, pelajarilah Islam yang kaffah melalui seorang guru yang mursyid, dimana hatinya selalu terpaut dengan Allah, dimana beliau sangat memahami tentang hal-hal yang sedang berlaku di zaman itu. Wajib bagi kita untuk mencarinya, karena disetiap kurun Allah datangkan wakilNya, dia bukanlah Nabi apalagi Rasul, tapi dia adalah orang yang ditunjuk sebagai pemimpin umat pada kurun tersebut. Allah itu Maha Adil, tinggal kita apakah mampu adil pada Ruh kita yang pada hakikatnya tunduk dan patuh pada Allah sebelum kita terlahir ke dunia ini? Dengan mengajaknya untuk mengenal Allah bukan hanya sebatas mengetahuinya saja. Kita masih baru tahu adanya Allah tapi belum mengenalnya. Kalau saja kita kenal siapa Allah niscaya kita akan sangat berhati-hati dalam berkata-kata dan bersikap, hakikatnya kita hanyalah hamba yang cuma singgah di dunia tak sampai 1 hari dalam hitungan akhirat yang abadi.

    Penting untuk diingat :
    Buku atau media apapun yang tidak diketahui asal-usul penulisnya jangan kita percaya begitu saja, karena buku atau media tersebut telah dikuasai kafir yang ingin menghancurkan Islam, pilih dan pilahlah, lebih-lebih temukan guru mursyid itu. InsyaAllah kita diselamatkan dan tergolong pada Islam yang selamat dari 72 golongan lain dimana neraka Wail telah menunggu!

    Mohon maaf atas kesalahan, karena saya hanyalah orang yang masih jahat yang belum pandai mensyukuri nikmat-Nya.

    Wassalam

    • Subhanallah.. insyaallah saya telah menemukan wali Allah tersebut, semoga akan membimbing saya dan orang orang terdekat saya kepada keselamatan dan menjauhkan dari siksa api neraka.

    • edy smogadingapuro on said:

      Lanjutkan…kita saling mendoakan, smoga Alloh mencurahkan keteguhan hati dalam rangka mengikuti jalan kebenaran yg dibawa mursyid2 kita…, diberikan keteguhan iman sampai akhir nafas, dikuatkan oleh Alloh untuk menjalankan apa yg telah diperintahkan dan menjauhi apa2 yg telah dilarangNya amin…..

  3. Assalamu’alaikum…..
    Paradigma2 baru akan selalu hadir setiap harinya,akan tetapi harus bisa kita untuk membenarkan atau menyalahi paradigma tersebut.
    Jangan langsung membenarkan 100 persen kalo belum tau kebenaran yang sesungguhnya.BAHAYA….bisa jadi timbul FITNAH yang merajalela kemana-mana.
    Langsung tanya saja ke Habib Riziq,Apakah dia Orang WAHABI dan menyebarkan Ajaran tersebut kepada pengikut-pengikutnya.
    Kalo tidak berani…Yaa…DIAM lebih baik,daripada berkomentar ga jelas juntrungannya.
    Tapi saya tidak menyalahi Forum yang telah memposting masalah ini…karena itu hak seseorang untuk beraktifitas,daripada tidak sama sekali,jadi sepi dunia ini.

  4. Komentar2 abang2 semua benar……..
    Tetapi saya kira, benar atau salah sama saja selama kita masih hidup didunia yang fana ini

  5. anjing yang menulis itu.dasar lu anjing yang kelaparan.munafik.hidup fpi.

    • Elrachman on said:

      astagfirullah… saudara/i dede beginikah sikap dan ucapan seorang jamaah FPI?

    • Al Humazah
      1. Kecelakaanlah bagi setiap pengumpat lagi pencela,

      al ‘alaq
      14. Tidaklah dia mengetahui bahwa sesungguhnya Allah melihat segala perbuatannya?
      15. Ketahuilah, sungguh jika dia tidak berhenti (berbuat demikian)
      niscaya Kami tarik ubun-ubunnya

      AL-Lail;
      12. Sesungguhnya kewajiban Kamilah memberi petunjuk,
      14. Maka, kami memperingatkan kamu dengan neraka yang menyala-nyala.
      15. Tidak ada yang masuk ke dalamnya kecuali orang yang paling celaka,

    • Tidak ada yang menyalahi FPI saudara Dede, FPI berjalan pada garis yg diyakini. Perjuangan FPI sangat didukung di ranah ini, (Indonesia yg pluralisme). Dia (fpi) berada di garda terdepan pada saat-saat kaum Islam tidak bergerak/diam. Di Indonesia sangat-sangat rentan sekali kehidupan umat beragama, Fpi berusaha mempersatukan persepsi umat Islam di Indonesia terutama lebih khusus di Jakarta pada umumnya di kota kota besarnya. Serangan serangan kapitalis Nasrani berduit, bergerilya mencabik-cabik Islam yg lemah, berusaha melemahkan keyakinan dari dalam dan menyebarkan bahwa Tuhan itu Uang. Dibenturkan dgn logika-logika berfikir yg tidak didasarkan pada Al Qur’an dan Sunnah. Harmonisasi yg diselimuti kata-kata toleransi, padahal untuk melemahkan. Umat digiring untuk peduli terhadap kebutuhan perut dan syahwat. Sehingga lupa akan tujuan penciptaan nya. Disinilah peran peran penting Fpi menjaga ketidakadilan di negeri mayoritas Islam. Islam di Indonesia juga harus ada orang orang yg seperti Umar….Tp dia (Umar bin Khattab) juga bersaudara seakidah dgn Abu Baka ra, Ali ra dan Usman bin Affan. Seperti juga Fpi bersaudara seakidah dgn para Ulama Ulama lainnya. Mereka saling menjaga dan nasehat-menaseti sesama umat Islam. Masih banyak umat Islam yg lemah akidahnya yg wajib dilindungi agar tidak tergerus dan tersingkir oleh ketidakadilan.

      Wassalam

  6. Ping-balik: ILMU & SENI & SUFI | Sang Pengembara

  7. Maa Syaa Allah wahai Sufi Muda…
    Dmi AllahHabib Rizieq hakikatnya lembut dalam berdakwah, dan tegas dalam menyampaikan risalah muhkamat. ini yang jarang ada di negara qta. qta ngeliatnya kalo orangnya kalem ooo itu pasti orang nu yang bsahaja, tp kalo udah iat org tereak-tereak ttg penegakkan hukum Allah sj -g usah jauh2- ide Syariat Islam udah dibilang Wahabi. Demi Allah beliau lembut dalam berdakwah dan tegas dalam bertindak.
    kemudian diperparah lagi wahai Sufi Muda yang Mulia pemberitaan media-media tv yang haya mempulikasikannya hanya sisi ketegasan KETEGASAN. sengaja media mempublishnya ky gt biar qta sesama perindu sayyidina muhammad sendiri panas dan bentrok.

    do you know itu kalo habib rizieq sedang “membakar” jamaah sering diiringi joke-joke dan hikmah Sayyidina Muhammad yang bikin qta terharu, disamping pekikan Allahu Akbar.
    Demi Allah saya Melihat kecenderungan sikap artikel diatas cenderung salah paham akibat media televisi. dan ku katakan sekali lagi dengan pebuh ketegasan bahwa Habib Rizieq dan FPINYA bukanlah WAHABI, dan janganlah kalian menyamakannya. please

  8. budy.muhammad@ymail.com on said:

    assalamu’alaikum
    dari permasalahan yng diperdebatkan oleh temen2 diatas solusinya ada dalam alqur’an yang menyebutkan bahwa Kita (Umat Rasulullah MUHAMMAD SAW) sebaik2 umat (dg syarat) menyerukan kepada kebaikan dan melarang kemungkaran / “AMAR MA’RUF NAHI MUNGKAR” keduanya harus berjalan bersama sedangkan caranya pasti berbeda2, jadi kalo menurut kita orang laen keliru kita jangan buru2 menuduh tapi kita harus cari informasi yang jelas dan bener2 dari sumbernya jangan sampai pake’ “katanya ini katanya itu” terus dengan mudah kita menyalahkan saudara kita sesama muslim. trims
    wassalamu’alaikum

  9. sangat riskan jika ber-opini hanya berdasarkan pendapat pribadi, orang lain atau pemberitaan2 media. Lebih baik konfirmasi langsung dengan pihak FPI secara langsung… lihat pengajiannya.. InsyaAlloh itu lebih obyektif…

  10. edy smogadingapuro on said:

    Ketegasan dlm bersikap adalah penting, tegas bukan berarti keras, pas berperang melawan musuh kanjeng nabi Muhamad saw tetap mwngutamakan kelembutan, bahkan kalo bisa jgn sampai menyobek daun yg ada dilapangan tmpat berperang, para sohabatnya emosi tapi etikapun tetap terjaga mereka tak menggunakan bahasa lesan yg kasar, apalagi menganjing anjingkan musuh, terlebih menganjing2kan sesama muslim…, meski awam saya pun pengagum kanjeng nabi, ktika belajar tentang kelembutan beliau beserta sohabat2ny saya terharu, bahkan kadang tak terasa mata ini berkaca kaca mengenang kelembutan beliau beserta sohabat2ny…, ya Alloh luruskan kami semua agar selalu berada dijalanMu…, sholawat serta salam saya haturkan kepada kanjeng rosul nabi agung Mukhammad saw, lembutkan hati kami untuk menjadi umat beliau yg sejati…, Saudara seimanku, saudara2 seakidahku…, aku bersaksi tiada tuhan selain Alloh dan aku bersaksi bahwa Mukhammad utusan Alloh, mari hentikan egoisme, hentikan ke faham ke “akuan”, manusia adalah sama, baik yang benar maupun yang salah, dalam artian yg benar mempunyai kesempatan untuk salah, dan yang salahpun mempunyai kesempatan untuk menjadi manusia yg benar, kita sama2 punya pangkat yaitu berpangkat ‘abdu, lha wong cuma ‘abdu ( hamba ),ko bisa teriak kamu salah kamu benar, kita ini kawulone gusti Alloh buat apa merendahkan sesama kawulo, lha wong sama2 rendah…, orang rendah ditambah merendahkan sesama muslim yo makin rendah, malu lah sama penampilan kita yg sering pk peci,pk sorban, kesana kesini rapi, wangi, eh omongany kasar…mending kita blajar dulu wudlu, blajar menata hati, belajar mnjaga lesan…, Syare’at penting, makrifat jauh lebih penting…, kita saling mendoakan, kita harus rapatkan barisan, kita syukuri nikmat Alloh, dijaman yg ngaco ini masih diijinkan oleh Alloh untuk menjadi umat Mukhammad, masih bisa berdzikir, masih bisa bersholawat.., buat seluruh pembaca mohon maaf kalo salah kata, kita seakidah mari saling mendoakan…smoga Alloh melembutkan hati kita masing masing, meluruskan niat kita masing2, mberikan kepada kita semua iman dgn sebenar benarnya iman, taaqwa dgn sebenar2ny taqwa…amin..,

  11. assalamualaikum… sufi muda, semua punya dalil masing masing.ada dalil da’wah.ada dalil amar ma’ruf nahi munkar.ada pula dalil jihad.jangan disatukan 🙂 sering terjadi orang melihat nahi mungkar dengan dalil da’wah.banyak orang salah sangka.dan tak mau bertanya.asal fatwa.asal bicara.asal mencerca.tak terlihat sikap dewasa.klo menurut saya…klo tidak suka tanya langsung sama orangnya?tanya langsung.kenapa anda {habib rizieq} begini.. kenapa anda begitu…??? apa dalil anda??? apakah rosul saw begitu??? itu juga termasuk aahlak rosul pada sahabat2nya 🙂 .jangan sinis.jangan pesimis.jangan suka memfonis…:) toh yang saya tau juga salah satu pendiri fpi adalah mursyid toriqoh tijaniyyah 🙂

    • Wa’alaikum salam.
      Mudah2an Allah mempertemukan saya dgn Habib Riziek dan bisa membahas banyak hal, amin

      • aktivis fpi on said:

        yaa mudah mudahan lahh… ane klo baca yang begini agak bingung.kenapa dari yang paling bejat ampe yang paling taat ada aja yang bilang fpi inu begini dan dan begitu.itu karna percaya 100% dari mediasi.kemaren aja waktu nu demo besar2an sampai BENTROK gak ada yang memberitakan ANARKI.padahal waktu rosul dihina mereka gak demo.yaa mungkin ini cobaan .wallahua’lam

        • Elrachman on said:

          Apakah saudara aktifis FPI pada saat mendengarkan khotbah atau melakukan gerakan2 SELALU MEMPERTANYAKAN DALIL TERLEBIH DAHULU? Atau mengaminkannya saja?

  12. kalau aye jadi pemimpin, akan kupersatukan bangsa Indonesia ini biar tidak berantem .

  13. Kita semua sama sama bangsa indonesia, cari makan, cari hidup, cari tempat tinggal. kita semua merasakan penderitaan bersama, janganlah kita berantem, jauhkanlah adu domba itu, kite bersatu bangun negara jangan kala dengan malaysia dan singapore .

  14. kalo Kagak salah FPI mah ngamalin sholawat badar dan majelis zikir jelas mereka bukan wahabi(karena nurut wahabi sholawat badar mah sesat). FPI mah hanya menarik garis tegas (radikal) dengan kelompok yang juga secara tegas (radikal) memusuhi ISLAM dan menghina ISLAM,.. kalo semua ormas ISLAM mengambil posisi damei2 aje, nanti malah lembek,.. biarlah masing2 ormas berperan di “segment” masing2. yg damei yah buat ngadepin yang damei, yg intelektual yah buat dikonsumsi yang intelek, yg RADIKAL musuhin ISLAM yah dihadepin dengan RADIKAL juga. Jangan kira semua nonmuslim itu gak da yag radikal,. jangan kira semua yang LIBERAL itu tidak radikal,.. jadi silahkan dakwah di segmentnya masing2.

  15. Sabar Imam Mahdi pasti datang, sudah cukup jelas apa yg dikatakan Nabi Muhammad yg sekaligus rosulullah. pokoknya islam jadi 1 deh ……….hehehehe.

  16. abu.akmal on said:

    ga tau juga apa manfaat nya web sufimuda.net ini, apa aja yng udah di lakukan dalam membela islam ?????

  17. Saya cuma berpesan kepada teman-teman semua yang ada diforum ini…
    Intinya yang dapat saya simpulkan bahwa jangan saling menggunjing satu sama lain. jangan merendahkan jika toh kita satu tujuan…Kita mempunyai Jalan masing-masing menuju ALLAH SWT, Islam Kaffah itu bagaikan kulit bawang, didalam kulit masih ada kulit….
    —————————————————————————————————
    keyakinan yang yang kita masing-masing jalankan kita hanya mengharap Ridlo-NYA
    ————————————————————————————————–
    INGAT : ” RASULULLAH SAW MENGANGIS SEDIH SEWAKTU BELIAU MENJELANG SAKARATUL MAUT….KENAPA NABI KITA MENANGIS???
    KARENA RASULULULLAH MENCINTAI KITA….
    ——————————————————————————————–
    PELAJIRAH LEBIH DALAM KECINTAAN NABI KEPADA KITA…

Comment navigation

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: