Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

Istiqamah

MakrifatIlmu ini bisa kalian hapal dalam semalam, ilmu dari awal suluk sampai kaji suluk terakhir bisa kalian dapatkan hanya dalam semalam, akan tetapi untuk bisa duduk ilmu itu dalam diri kalian, memerlukan waktu yang lama, kalian harus istiqamah dalam mengamalkannya”. (Guru Sufi)

Tulisan ini saya tulis untuk menyambut malam jum’at yang penuh berkah, penuh dengan kemulyaan di mana para hamba Allah dengan suka cita mendatangi Lingkaran Zikir yang dinamakan oleh Nabi sebagai “Taman-Taman Surga” di muka bumi. Mendatangi taman surga sama dengan mendatangi surga karena antara taman dengan surga tentu tidak terlalu jauh letaknya.

Kalau kita renungkan lebih dalam, kenapa kita harus rajin beribadah, rajin zikir, rajin bertawajuh terutama setiap malam Jum’at, sebenarnya apa yang kita cari dan harapkan? Motivasi apa yang membuat kita rajin melakukan semua itu? Mengharapkan pahala kah? Atau imbalan-imbalan duniawi yang di dapat akibat aktifitas-aktifitas tersebut.

Tentang hal ini, saya pernah ditanya langsung oleh Yang Mulia Guru saya tercinta, “Kenapa orang mau bersusah payah dzikir, ubudiah, sedekah dan segala amalan lain, padahal semua yang dilakukan itu tidak meng-enak-kan”. Saya terdiam dan tidak bisa menjawab, kemudian Beliau melanjutkan, “Dzikir itu tidak enak, ubudiyah itu tidak menyenangkan, puasa lebih lagi tidak menyenangkan, yang di cari oleh mereka yang melakukannya adalah KASIH SAYANG NYA!”.

Kasih Sayang Allah lah yang diharapkan oleh para pencari dan para pecinta, hanya Allah semata yang mereka harapkan, tidak lebih dari itu. Istiqamah mereka dalam dzikir dan ibadah adalah semata-mata mengharapkan kasih sayang Allah, menimbulkan rasa rindu dan cinta dalam hati dan itu tidak akan bisa dibeli dengan apapun.

Di awal tulisan ini saya mengutip ucapan Guru Sufi tentang istiqamah, bahwa amalan amalan dalam terekat itu mudah di dapat, sudah banyak ditulis baik dalam kitab tasawuf klasik maupun karya-karya modern, mengupas dengan tuntas amalan-amalan yang di lakukan mulai dari awal sampai akhir. Namun, apakah semua amalan itu bisa berbekas di hati, bisa “duduk” dalam diri si pengamal, ini yang menjadi persoalan.

Orang yang membaca semua kaji-kaji tarekat, mulai dari amalan suluk sampai dengan maqam-maqam yang harus dilewati oleh seorang murid, kemudian merasa sudah sampai kepada kaji dan amalan tersebut ibarat orang yang belum pernah mengandung tapi sudah merasa memiliki anak. Memberikan nama anak apa susahnya, tapi melewati proses anak itu hadir, mulai dari awal kandungan sampai proses melahirkan sangat sulit diceritakan dengan kata-kata.

Guru mengatakan, “Menghapal amalan suluk tapi belum sampai amalan itu dalam dirinya ibarat anak diberi nama dulu baru lahir dan lebih lucu lagi anak tersebut sudah diberi gelar sebelum anak tersebut lahir”.

Seorang anak belum ada, belum lahir bahkan belum berada dalam kandungan, kemudian diberi nama serta  lengkap dengan gelar sarjana atau gelar professor, persis seperti itulah yang dilakukan oleh para pembaca ilmu tarekat atau belajar ilmu tawawuf dari buku tanpa berguru. Hasilnya anak imajiner, gelar imajiner dan semua imajiner, hanya ada dalam alam pikirannya.

Ilmu Tarekat atau Ilmu Tasawuf tidak bisa didapat hanya dengan membaca saja, inti dari tarekat adalah menjalankan metode yang telah dikenalkan oleh Rasulullah SAW dan telah terbukti bisa membuat umma di zaman itu bermakrifat, metode ini kemudian di ulang lagi seperti yang dilakukan oleh Rasul dan tentu hasilnya akan sama dengan syarat di bawah bimbingan Guru Yang Sudah mendapat izin dari Rasulullah SAW lewat Guru Sebelumnya sehingga dia bisa membimbing para murid sebagaimana Rasulullah SAW membimbing ummat di zaman Beliau hidup.

Kunci dari ilmu tarekat bukan pada hasil, bukan pada kehebatan dan kekeramatan, itu hanya efek samping dari pengamalan ilmu tarekat, kunci utama adalah ISTIQAMAH, amalan yang dilakukan secara berkesinambungan, dzikir pagi dan petang, mengingat Allah 24 jam tanpa putus, tentu setelah mendapatkan metode dan rahasinya, kalau belum mendapatkan rahasinya bagaimana mungkin bisa mengingat Allah 24 jam, kapan tidur, kapan pula makan dan bekerja. Maka Rasulullah mengatakan bahwa pekerjaan paling sulit (mustahil) adalah mengingat Allah (Bagi yang belum mengetahui Rahasia) dan perkerjaan paling mudah adalah mengingat Allah (bagi yang sudah mengetahui Rahasianya).

Jadi, aktifitas dzikir baik sendiri maupun berjamaah itu merupakan bagian dari istiqamah dan dengan istiqamah itulah kita akan mendapatkan kasih sayang Allah, mendapatkan makrifat kepada-Nya, abadi memandang wajah-Nya dari dunia sampai akhirat kelak.

Semoga tulisan ini memberikan manfaat hendaknya.

Single Post Navigation

10 thoughts on “Istiqamah

  1. teukucandrakirana on said:

    Amin YRA……
    Terima Kasih KD SM.
    Mohon doa KD SM agar kami bisa selalu berma’rifat dan selalu bisa Memandan wajahNYA baik didunia maupun di akhirat kelak:-)

  2. Assw, kang admin sy mau lbh tau n msuk u mendalami tasawuf..u itu sy btuh saran agar sy tdk keliru (tepat) memasuki dunia tasawuf. Sy btuh smacam sumbang saran/konseling lwat japri. Baik email/tlp maupun fb. Mhn balasan lwt email sy maupun fb. Sblmnya Tks atas kebaikannya. Smg Allah mcatat sbg amal sholeh aamiin.

  3. Arieffriadi on said:

    Assalamualaikum,
    Apakah kita akan bisa sampai pada Alloh SWT, jika amalan yang kita baca yang didapat dari mursyid tidak mengerti artinya karena bahasanya arab. Saya baru setahun ini mengikuti salah satu tarekat, saya yakin mursyid saya adalah kamil mukammil namun saya tidak yakin akan amalan yang saya baca karena ngga ngerti artinya

    • Wa’alaikum salam
      Salah satu syarat berguru adalah murid harus mempunyai keyakinan penuh terhadap Gurunya dengan tanpa keraguan sedikitpun. Sikap kritis hanya diperlukan bagi para pencari, bagi yang sudah menemukan sikap kritis itu tidak diperlukan sama sekali bahkan bisa menghambat perjalanan….
      Kalau anda yakin terhadap Guru Mursyid anda berarti anda juga harus yakin dengan apa yang diperintahkan, terhadap amalan yang diberikan.
      Zikir dalam tarekat itu tidak rumit, tidak banyak apalagi panjang dan bertele-tele, para pemula dianjurkan mengamalkan dzikir menyebut “Allah” (Ismu Dzat) dalam jumlah hitungan tertentu. Mungkin yang diberikan Guru kepada anda itu kayfiat, kunci pembuka dzikir.
      Ada baiknya anda tanyakan kepada khalifah Guru atau senior anda dalam tarekat tentang amalan yang diberikan Guru kepada anda. Kalau itu dalam bahasa Arab diterjemahkan dalam bahasa Indonesia atau bahasa Ibu yang membuat anda lebih paham sehingga bisa meresapinya.
      Demikian, saya berdoa semoga Anda dibimbing dan dituntun oleh Allah swt dalam berguru…

      • Arieffriadi on said:

        Betul, memang yang beliau ajarkan adalah zikir dengan menyebut nama “Alloh”, alhamdulillah berarti kita sama :). Walaupun saya menjadi minoritas orang dan cenderung di kucilkan yg ikut ajaran ini di daerah saya, insyaAlloh saya tetap bertahan. Thanks to Alloh SWT and thanks to SM.

  4. Assalamuaaikum wr wb abangku sufi muda, walau sy belum pernah betemu secara zahir dgn abng aku merasa dekat dgn abng, terimakasih byk atas kiriman tulisannya, dan sekiranya abg ingat aku saat berdoa tlg doakan aku. Amin.wasalam dari sy.

  5. Assalamu alaikum.
    Kiranya bapak SM dpt menunjukan kpd saya Mursyid yg kamil di sekitar Jakarta, atau majelis zikirnya. Atau mungkin bpk SM bisa membimbing saya. Mohon dgn sangat bisa membantu saya.

  6. budi tasik on said:

    terima kasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: