Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

Walau Bunga Tahi Ayam

Salah satu tradisi di dalam tarekat adalah berziarah kepada Guru Mursyid, baik ketika Beliau masih hidup maupun setelah Beliau berpulang ke rahmatullah. Ziarah kepada Wali Allah untuk mendapat berkah yang dilimpahkan Allah SWT kepada kekasih-Nya. Kita lupakan sejenak sekelompok orang yang anti dengan tradisi ini karena kalau dibahas panjang lebar pun tidak mendapatkan manfaat apa-apa. Biarlah mereka dengan keyakinannya sedangkan kita tetap teruskan tradisi yang sudah ada sejak zaman para sahabat, yaitu berzirah ke makam Nabi Muhamamad SAW.

Idealnya makam yang kita ziarahi adalah orang yang semasa hidup kita kenal dengan baik, ada hubungan Guru dan murid atau minimal ada hubungan pertalian Guru walaupun jauh. Bagi pengamal tarekat naqsyabandi wajar mereka berziarah ke makam Syekh Bahauddin Naqsyabandi di Uzbekistan, karena memang ada hubungan pertalian Guru walau dalam rantai yang jauh. Begitu juga pengamal tarekat samaniah, syattariyah, qadiriyah dan seluruh tarekat yang bersumber dari Syekh Abdul Qadir Zailani wajar juga berziarah ke makam Beliau karena memang ada hubungan pertalian berguru walau terpisah dalam rentang waktu jauh.

Dalam tarekat istilah ziarah itu bukan hanya ditujukan kepada orang yang telah meninggal dunia. Seorang Guru Mursyid semasa hidup terus menerus diziarahi atau di datangi oleh para murid untuk mendapat ilmu dan keberkahan.

Bilal bin Rabah adalah sahabat yang setiap hari bersama Nabi, setiap tiba waktu shalat mengumandangkan azan dan shalat berjamaah bersama Nabi. Ketika Nabi wafat maka Bilal tidak lagi mau mengumandangkan azan karena dia tidak sanggup menahan kesedihan teringan akan kenangan-kenangan indah bersama Nabi. Setelah sekian lama menetap di Damaskus, suatu malam Nabi mendatangi bilal dalam mimpi dan berkata, “Wahai Bilal alangkah kerasnya hatimu, lama kau tidak kunjung kepadaku.” Ketika terbangun Bilal menangis keras dan langsung berziarah ke makam Nabi di Madinah.

Bilal berziarah untuk melepaskan rindu kepada Rasulullah SAW, demikian juga ummat Islam berziarah kesana juga untuk melepaskann rindu kepada Beliau. Rindu adalah bagian dari cinta kepada Nabi dan sebagaimana janji Beliau bahwa barangsiapa mencinta Nabi nanti di akhirat akan bersama Nabi. Memperingati maulid Nabi juga bagian dari wujud cinta kita kepada Nabi SAW.

Seorang murid juga mencintai Gurunya dan wujud dari cinta itu dengan berziarah kepada Guru baik ketika masih hidup maupun sudah berpulang kerahmatullah. Sudah sewajarnya kita sebagai murid senantiasa berziarah atau mengunjungi Guru, untuk mendapat berkah juga untuk mendapat ilmu dari Beliau.

Seorang Guru Sufi diawal kehidupan Beliau berprofesi sebagai Guru Sekolah pernah berkata kepada muridnya, “Saya ini Guru sekolah, sebagai Guru tidak banyak uang, tapi kalau saya mengunjungi Guru (Mursyid) tidak mau melenggang kangkung (datang dengan tangan kosong), walau sebutir telur walau sebiji jeruk saya bawa untuk Guru (Mursyid)”. Beliau mengajarkan kepada muridnya untuk terbiasa datang berziarah dengan membawa sesuatu, walaupun itu hanya sebutir telur menandakan dia sayang kepada Gurunya.

Guru Sufi pernah berkata, “Kalau (engkau) cinta, datang lah, bawa-bawa walau hanya bunga tahi ayam, nanti lama lama kau ganti dengan melati”. Jadi bukan jumlah dan nilai pemberian itu yang diharapkan Guru, tapi ada “Tali Kasih” dan kesungguhannya lewat pemberian itu.

Ketika Guru telah tiada selayaknya murid tetap setia kepada Gurunya, datang berziarah sebagaimana datang disaat Guru masih ada. Minimal datang di saat Haul (memperingati wafatnya) atau di saat lain. Kita bisa saksikan bagaimana ratusan ribu orang datang memperingati haul Guru Sekumpul (Syekh Muhammad Zaini Abdul Ghani) di Martapura dan setiap tahun terus bertambah jumlahnya. Kenapa orang datang berziarah disana, karena semasa hidup Tuan Guru senantisa mengikhlaskan hidupnya untuk melayani ummat, tentu setelah Beliau tiada ummat juga terus menziarahi Beliau.

Tradisi ziarah ke makam wali ini senantiasa harus dipelihara oleh ummat Islam, jangan pedulikan pendapat orang-orang yang baru muncul itu dan menganggap ziarah kubur sebagai perbuatan syirik. Kita sebagai pengamal tarekat/tasawuf lebih mengetahui mana yang Tauhid mana pula yang syirik karena bagi kita itu semua nyata bukan semu. Jadi berziarah kepada makam wali itu bukan menduakan Tuhan, tapi itu bagian dari warisan Islam, menghormati ulama dari mendapat berkah disana karena berdasarkan firman Allah SWT para Nabi/Wali dan orang-orang yang wafat di jalan Allah tidaklah mati, mereka hidup disisi Allah dan selalu mendapat rizki.

Janganlah kamu mengira bahwa orang-orang yang gugur di jalan Allah itu mati; bahkan mereka itu hidup disisi Tuhannya dengan mendapat rezeki. (QS. Ali Imran ayat 169)

Single Post Navigation

8 thoughts on “Walau Bunga Tahi Ayam

  1. ifan junaedi on said:

    Assalamuallaikum Warohmatullohi Wabarokatu, Mohon informasi dan rekomendasi untuk mendapatkan Guru Musyid Torekat di Bekasi Jawa Barat, dimana.. Saya tinggal di Bekasi.Salam Takzim.
    Sent from Yahoo Mail on Android

  2. Assalaamu’alaikum bang sufi muda …
    Salam kenal dari saya …

  3. Pipik07 on said:

    Subhaanallaah… Terima kasih…SM

  4. syamsul bahri on said:

    Mohon maaf, saya kebetulan termasuk orang yang tidak setuju dengan adanya acara memperingati wafatnya seorang rasul, nabi, ulama & pewaris lainnya. Kalau memperingati hari kelahiran saya setuju. Tidak perlu saya jelaskan alasannya panjang lebar, karena saya yakin anda jauh lebih paham dari saya, tks.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: