Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

MENATAP WAJAH KEKASIH

Lihatlah wajah kekasihmu dengan penghayatan,

maka engkau akan menemukan telaga kesadaran

bahwa Yang Ilahi telah memberkati

dengan mengutusmu untuk menyebarkan sifat kasih

Nya di hadapan sang kekasih

 

Kalau dalam mencintai kita merasakan kebesaran dan kehadiran Allah, pertemuan yang tulus, pernikahan suci, anak-anak yang lucu dan manis, surau-surau kesadaran, dan berharap dapat menyumbangkan apa yang kita miliki untuk masyarakat dan kebudayaan, maka kita telah miliki untuk masyarakat dan kebudayaan, maka kita telah miliki kesadaran akan cinta. Dan kalau kita dengan sungguh-sungguh menghadirkan semua itu dalam kehidupan nyata, maka kita telah hamil dan pada saatnya nanti kita akan menikmati apa yang dikandung oleh harapan, keyakinan, dan ketabahan kita di jalan cinta. Sungguh, kita tidak hanya sekadar jatuh cinta, akan tetapi telah mencintai: kita telah dilahirkan oleh cinta dengan sebenar-benarnya: mencintai Allah, mencintai cinta yang lahir dari orang yang kita cintai yang mendekatkan diri kita kepada Allah, dan mencintai kehidupan dengan harapan-harapan mulia: memberikan sesuatu yang kita anggap berharga untuk sesama atas dasar kemanusiaan. Di sini, ada hubungan vertikal antara kita dan Allah, ada hubungan personal yang hangat antara dua hamba Allah, dan ada hubungan kasih horisontal antara sesama manusia. Semua kezuhudan cinta, baik itu dalam kasih sayang, ketulusan, keharuan, kepercayaan, rasa hormat, perhatian, dan kerinduan, kita letakkan dalam kerangka kesadaran terhadap realitas kebesaran Ilahi. Oleh karena kita melihat, merasakan, dan berpikir dalam kerangka kebesaran Allah, maka setiap keberadaan, setiap kejadian, dan semua hal yang kita alami selalu kita serap sebagai suatu tanda dari kebesaran Allah. Ada makna, ada pesan, dan ada realitas tertinggi di balik kenyataan-kenyataan inderawi kita.

            Kita itu seperti orang di dalam kamar yang dimabuk cinta. Dalam kamar kita mencintai ranjang-ranjang empuk, begitu kita membuka pintu kamar, kita menaruh cinta pada seperangkat perabot di ruang tamu, ketika kita melangkah dan membuka pintu rumah, kita jatuh hati pada bunga-bunga di halaman , dan ketika mebuka pintu pagar, kita memupuk cinta terhadap banyak hal. Mencintai ranjang empuk, perabot, bunga-bunga di halaman, dan apa yang ada di bumi ini adalah dahaga dan kehausan bagi kita semua. Adalah ketidakasadaran dalam dahaga dan kehausan, kalau kita memandang semua itu sebagai puncak dari cinta. Mencintai dan mengagumi suatu keindahan merupakan kelebihan sekaligus keterbatasan manusia. Ia disebut kelebihan karena menjadi suatu tanda bagi kelembutan dan kepekaan hati, dan disebut keterbatasan oleh karena sesuatu yang kita cintai dan kita kagumi bisa membawa kita pada pemberhalaan. Kita dan orang yang kita cintai adalah ayat-ayat Tuhan, kita diperintahkan untuk menyelam dan menembus ayat-ayat itu agar dapat menemukan realitas tanda-tanda kebesaran Allah.

Mahasuci Allah. Inilah kata-kata yang akan memancar dari telaga kebeningan hati, kecerahan pemikiran, dan kebermaknaan hidup kita, manakala kita mencintai dengan kezuhudan cinta: kasih sayang, ketulusan, keharuan, kepercayaan, dan rasa hormat. Citra dan kehadiran seorang kekasih membuat kita tertunduk: betapa Allah Yang Maharahman mempertemukan kita dengan seseorang yang memancarkan damai, ketentraman, ketenangan, harapan, makna, dan membangkitkan hidup. Pencerahan hati ini akan diikuti dengan pencerahan-pencerahan baru dalam bentuk yang lebih nyata: yakni menjaganya yang menempatkan seseorang di hati dan dipikirkan kita dalam tempat yang bersih. Kita tidak mengotorinya atau memperkosanya dalam khayalan dan mimpi sekalipun:

Oh jiwa, yang aku haramkan lamunan sejenakku akan bayang-bayang penabur debu dalam relung kalbu, kuyakini ada pancaran nur dalam langkahmu. Oh jiwa, yang sentuhanku kuanggap sebagai pencurian atas kesucian yang meredupkan kilauan terang lautan jilbab, kuyakini yang engkau tuju adalah cahaya, yang engkau reguk adalah udara segar pencerahan. Oh jiwa, yang menentramkan relung-relung kalbu, kudengarkan suaramu denga hati yang lapang, selapang hamparan bumi den tetumbuhan. Oh jiwa, yang tangisnya adalah air mataku, kumengerti dan kupahami engkau sebagaimana engkau dan bukan sebagaimana diriku apalagi aku. Oh jiwa, yang ada dirinya memancarkan kedamaian di diriku , dengarlah tetes-tetes air di hamparan gua , simaklah gemericik air pancuran di kala subuh, rasakanlah hembusan angin di tengah kegelapan malam, lihatlah embun dan dedaunan di waktu pagi, dan pandangilah rona surya di pintu magrib: engkau akan menemukan diriku. Ya menemukan diriku dengan menemukan dirimu.

Inilah jalan keadilan sejak dalam pikiran dan perasaan. Di sini bukan lagi kita yang menjaga kesadaran, hati dan pikiranlah yang menjaga kita, sebab kesadaran, hati, pikiran dan cinta kita telah mengkristal menjadi nilai spiritual: apa yang ada dalam cinta telah beranjak dari kebutuhan akan bentuk menjadi makna, dari kulit menjadi inti, dan dari kepuasan fisikal menjadi kepuasan spiritual. ” Jika kau tetap terpaku pada bentuk-bentuk,” kata Rumi, ”kau adalah pemuja berhala. Lampaui bentuk dan lihatlah makna!”

 

 

PENGADUAN HATI

Hanya Allah-lah tempat mengadu dan hanya Allah-lah yang tahu apa yang terjadi pada diri kita. Tidak ada derita yang menghentikan jalan hidup, tidak ada kesedihan yang menghilangkan harapan, dan tidak ada masalah seberat apa pun yang membuat kita menghentikan senyum, tawa, dan syukur selama kita melihat-nya sebagai tanda cinta Allah kepada kita. Namun, seperti Adam, kita tidak bisa hidup tanpa kehadiran manusia lain, sebagaimana kita tidak bisa hidup tanpa kehadiran Allah dalam hati dan kehidupan kita. Dalam konteks inilah, cinta yang bersemayam dalam hati anak-anak manusia menjadi penghibur, penyembuh, dan pembangkit dari kejatuhan, kesedihan, dan duka lara kehidupan. Mereka percaya bahwa Allah bersama mereka dan terbuka satu sama lain untuk memikul masalah, merasakan derita, dan bersama-sama dalam ketabahan di jalan cinta.

            Mencintai adalah kecerdasan, kasih sayang adalah kepekaan, ketulusan adalah kesiapan, dan keharuan adalah puncak dari suara hati yang mengakui kebenaran. Perasaan-perasaan halus semacam inilah yang membuat kita sanggup menangkap sisi-sisi terdalam dari hati dan kehidupan orang lain, dan karenanya pula kita merasa hidup bersama dan dengan orang lain, sehingga suatu isyarat sudah lebih dari cukup untuk menandai bahwa seseorang menanggung suatu beban dan menghendaki agar kita melakukan sasuatu untuknya. Dalam setiap kesedihan ada pengharapan batiniah bahwa sang kekasih akan hadir membawa pengertian, pemahaman, dan keajaiban. Ada kehendak untuk mendengarkan dengan dan ada kesungguhan untuk memberi nasihat dengan kesadaran: Atau yang seperti yang dituturkan Kahlil Gibran: ”Aku melihatmu, saudaraku, bercinta kasih bersama cinta seorang perempuan nan jelita. Aku melihatmu meminyaki mahkota kepalanya denga sari cairan dari hatimu, mengisi telapak tangannya dengan ciuman. Ketika dia menatapmu, kasih sayang berkilauan dalam matanya, dan bibirnya menyimpan kemanisan keibuan”. Aku membatin, ”Cinta telah menghancurkan kesunyian lelaki ini dan menyeka pengasingannya. Sekali lagi dia berhubungan dengan jiwa yang saling berpelukan dan universal itu, kepada jiwa itu yang menarik dirinya dengan cinta yang menceraikannya melalui kehampaan dan kelupaannya.”3

 

KEMESRAAN

Kemesraan adalah keterhubungan antara diri, akal, hati,dan jiwa dalam kehidupan anak manusia dimana di dalamnya terkandung pemahaman, kedamaian, harapan, dan keabadian. Kita seringkali menggambarkan kemesraan sebagai kemanjaan, sentuhan, pelukan, ciuman, atau segala aktivitas yang berbau seksual. Penggambaran demikian barangkali tidaklah terlalu keliru, namun kita semua mengetahui bahwa pelukan, ciuman, dan hubungan seksual bisa dilakukan tanpa cinta, ketulusan, keharuan, apalagi perasaan akan suatu keabadian. Dengan demikian, kita tidak bisa mengadopsi gambaran atau katakanlah definisi kemesraan dari kehendak di luar kesadaran akan cinta, ketulusan, dan keharuan. Di dalam kemesraan terkandung kemanjaan: kemanjaan diri karena merasa terpenuhi. Di dalam akal kemesraan terdapat sentuhan: sentuhan akal yang membuat orang merasa dipahami. Di dalam hati kemesraan terlahir pelukan: pelukan hati yang membuat seseorang merasa aman. Dan di dalam jiwa kemesraan muncul kemesraan jiwa: kemesraan jiwa yang melahirkan rasa penyatuan dan keabadian. Kita tidak akan mengatakan bahwa ada kemesraan dalam kehidupan, jika kita tidak merasa dipenuhi, dipahami, aman, meyatu, dan abadi, dan bahwa kita harus mengucapkan selamat tinggal kepada kemesraan jika kita tidak memilki kecerdasan batiniah untuk memenuhi, memahami, menciptakan rasa aman, menumbuhkan perasaan bersatu, dan merawat perasaan abadi dalam diri dan kehidupan orang yang kita cintai.

            Agaknya, tidak ada yang lebih diharapkan dan dicita-citakan dalam hubungan antarmanusia selain kemesraan. Ia bisa dikatakan sebagai puncak yang ingin diraih oleh cinta. Di sinilah kita mengetahui bahwa pada akhirnya bukan lagi cinta yang menjadi penentu bagi kemesraan, penguatan, keselarasan, dan penyatuan hubungan, akan tetapi keseluruhan dari kesadaran diri , akal, hati, dan jiwa. Cinta adalah instrumen yang berfungsi sebagai pendekat dari sesuatu yang hakikatnya jauh. Ketika yang jauh sudah mendekat, kita tidak hanya sekadar membutuhkan cinta, tapi lebih dari itu: kita membutuhakn kecerdasan spiritual yang berakar dari totalitas diri kita untuk memahami diri kita sendiri dan orang lain. Pengalaman memberikan satu pengetahuan pada diri kita dimana banyak orang menyadari bahwa mereka masih saling mencintai, namun pada akhirnya mereka mengakui bahwa diri mereka tidak lagi bisa disatukan. Hal ini menandakan sekaligus menjadi suatu bukti bahwa  cinta tidak cukup diletakkan di dalam cinta. Mereka tidak merasakan apa yang kita sebut sebagai kemesraan.

            Adalah benar bahwa hanya cinta yang bisa mendekatkan seseuatu yang jauh, hanya cinta yang bisa menyatukan sesuatu yang terpisah, hanya cinta yang mampu memahami apa yang tak terpahami, hanya cinta yang bisa melakukan apa yang tidak bisa dilakukan, hanya cinta yang bisa menyembuhkan rasa sakit, hanya cinta yang bisa mengangkat kejatuhan, dan hanya cinta yang mampu mengubah apa yang tidak bisa di rubah. Namun, cinta yang bisa melakukan semua itu bukan cinta yang berdiri diatas ke-aku-an cinta. Sungguh, cinta yang memilki kekuatan hanya bisa diraih melalui totalitas kesadaran diri, akal, hati, dan jiwa, atau dengan kata lain, untuk memahami manusia kita harus menjadi manusia, dan untuk menjadi manusia kita harus memilki kesanggupan memfungsikan diri secra total.

 

KEINDAHAN

Satu dari sekian banyak bahasa yang dituturkan oleh cinta kepada kita adalah bahwa ia sama sekali tidak menginginkan keterpisahan, baik merasa terpisah dalam keadaan bersama maupun terpisah dalam kesendirian. Ia menginginkan penyatuan, dan bahwa penyatuan itu tidak lagi menjadi keinginan akan tetapi telah benar-benar menjadi suatu bagian dalam diri orang lain. Perasaan akan penyatuan ini, sungguh-sungguh ada, hidup, hadir, dan memberikan ruh di mana pun dan dalam keadaan apa pun kita dan orang yang kita cintai berada. Sehingga, keterpisahan dengan orang yang dicintai dirasakan sebagai keterpisahan dengan diri sendiri, dan dalam keadaan bersama-sama dirasakan sebagai keutuhan atau keberartiran kualitas hidup. Hal ini tidak hanya karena secara psikologis kita memang membutuhkan kedekatan denagn orang lain., akan tetapi lebih dari itu, orang yang dicintai sungguh-sungguh menjadi bagian eksistensial, dalam arti keberadaannya ikut menjadi penentu bagi perasaan akan arti dan makna dalam kehidupan kita.

Karena orang lain dipandang sebagai bagian dari diri sendiri, maka dalam banyak hal sekat-sekat pribadi menjadi runtuh, baik sekat fisik maupun psikologis: ada semacam hak orang lain dalam diri seseorang dan ada hak seseorang dalam diri orang lain. Ini adalah kehendak di dalam cinta, yang biasanya sangat sulit untuk ditolak, sehingga kemudian duduk berdekatan, berjalan bergandengan, memberikan bingkisan, mengusap kening tanpa suatu alasan yang jelas, sentuhan, balaian, pelukan, ciuman atau tarian-tarian seksual kita sebut sebagai kewajaran: kewajaran yang kemudian kita nilai sebagai keindaha di dalam cinta. Mungkin benar, bahwa itulah satu-satunya kenyataan dari kewajaran dan keindahan di dalam cinta. Namun, keindahan pada hakikatnya adalah rahasia batiniah di luar rencana dan kehendak kita. Ia sungguh-sungguh hadir dengan tiba-tiba dan masuk dalam relung kesadaran kita, menimbulkan ketakjuban, kedamaian, dan kebahagiaan yang mendalam. Meski menakjubkan, apa yang kita sebut keindahan lahir dari rahim-rahim kesederhanaan yang tanpa kita rencanakan, dan karenanya ia teramat mahal untuk dialami. Ia tak terbeli oleh kehendak di dalam cinta, suasana yang coba diciptakan, atau menghabiskan malam. Segala sesuatu yang kita ciptakan tidak akan pernah menciptakan keindahan, dan apa yang kita sebut sebagai keindahan di dalam cinta seringkali hanyalah sebatas perasaan senang kita terhadap suatu keadaan. Keindahan akan kita tangkap ketika kita mampu membersihkan kaki, mata, tangan, pendengaran, dan hati kita demi kebersihan itu sendiri dalam suatu aktivitas cinta. Atau denagn kata lain keindahan tidak bisa dipisahkan dari kebaikan dan kebenaran.

 

BERDUA MENJEMPUT HARAPAN

Apakah yang diharapkan di dalam cinta. Kebebasan, kesenangan batin sesaat, kenikmatan fisik yang tiada akahir, mendapatkan sesuatu lebih banyak dari orang lain, atau hany asekadar mengikuti keserakahan? Kalau demikian akan menempatkan diri di dalam cinta, maka kita telah membuang-bunag waktu untuk sesuatu yang sama sekali tidak penting, meskipun kita menganggapnya demikian. Membangun hubngan cinta bukanlah memandang satu sama lain sebagai objek, akan tetapi membangun, menciptakan, dan melahirkan harapan-harapan batiniah yang realistia untuk dijadikan objek bersama, ia bisa berujud penyelesaian tugas-tugas kehidupan, atau beragam ektivitas yang mendorong terbangkitnya kecerdasan akal, hati, dan seni kehidupan. Sehingga kebersamaan di dalam cinta benar-benar dirasakan sebagai keindahan, manfaat, kebaikan, dan kebenaran oleh satu sama lain. Kalau cinta bisa mendekatkan sesuatu yang jauh, bisa memahami apa yang tak terpahami, sanggup melakukan apa yang tidak bisa dilakukan, mampu menyembuhkan dari rasa sakit, mengangkat dari kejatuhan, dan mampu mengubah apa yang tidak bisa di rubah , maka dalam aktivitas yang konkret, indah, bermanfaat, baik, dan benar itulah cinta yang menemukan kehidupan dan bentuknya. Kita sungguh-sungguh menyaksikan suatu proses kemuliaan tujuan dan keabadian di penghujung jauh, dan bukan khayalan, kesenangan, keserakahan, dan keindahan kosong yang coba kita ciptakan.

            Sungguh, kita tidak memiliki cukup alasan untuk mengatakan bahwa apa yang dilakukan oleh seorang sebagai kebersamaan cinta dan tindakan-tindakan mencintai, sementara di saat yang sama kita melihat mereka sibuk dengan pikiran, perasaan, dan egoisme diri mereka sendiri. Mereka bertindak kekanak-kanakan di saat mereka dewasa. Bagaiman tidak, bertahun-tahun mereka bergumul dengan cinta, namun tidak kunjung sanggup memahami bahwa mereka hidup bukan hanya untk diri merek sendiri, akan tetapi yang lebih penting adalah untuk sesama manusia, bahwa mereka hidup bukan hanya untuk memetik, akan tetapi yang lebih penting adalah untuk menanam, dan bahwa hidup bukan hanya untuk mengadakan penyatuan dalam kesenangan, akan tetapi yang lebih penting dari itu adalah melahirkan apa yang mungkin dan bisa dilahirkan dari penyatuan tersebut.

            Akhirnya, sekiranya Allah menghendaki, kita akan menemukan dunia kebebesan diri, akal, hati, dan jiwa: yakni pernikahan. Bukan keindahan, bukan sajak, dan bukan pula akhir dari kehendak untuk mencintai. Pernikahan adalah kesadaran spiritual untuk membangun kebersamaan hidup sampai di penghujung jauh kehidupan. Di sana, ada rumah dan tempat tinggal cahaya, ada tangis dan tawa anak-anak, ada kesusahan hidup, pendidikan hati, dan kebergunaan kita di tengah-tengah masyarakat dan kebudayaan. Dalam realitas itu, pantaslah kita bertanya pada diri kita sendiri dan orang yang kita cintai, sanggupkah kita mempertahankan keindahan cinta hingga titik-titik akhir kehidupan? Masih bisakah kita tersenyum pada kekasih kita dalam suatu derita hidup yang kita sadar benar bukanlah jalan lurus tanpa rintangan? Pada tempat-tempat inilah, cinta akan menemukan bentuknya yang paling nyata. Dan kata terakhir dari saya, semoga perjalanan kita dari ruang eksistensi, fitrah, religiua, dimensi-dimensi kejiwaan, kesadaran, nilai spiritualitas sampai pertemuan-pertemuan cinta ini adalah wujud dari cinta kita kepada Allah, kesadaran kita pada diri sendiri, pemahaman cinta yang mendalam terhadap orang yang kita cintai, dan usaha pemaknaan terhadap totalitas kehidupan umat manusia. Sehingga kita akan lebih bisa menyakinkan diri kita sendiri, bahwacinta kita kepada seseorang atau apa pun, bukanlah merupakan kekeliruan dan bentuk ketidakpahaman dan ketidaksadaran kita terhadap diri kita sendiri, manusia lain, dan terlebih lagi ketidaksadaran akan Allah.

 

 

CATATAN

1 .Juwandi Ahmad, dalam Sajakkan AkuAyahadat Cinta di Bawah Matamu.

2 . Dalam William C. Chittick, Jalan Cinta Sang Sufi: Ajaran-ajaran Spritual Jalaluddin

    Rumi, Yogyakarta: Qalam, 2001.

3 . Kahlil Ghibran, Bagi Sahabatku Yang Tertindas, Yogyakarta: Bentang, 2001.

 

 

 

 

 

Single Post Navigation

5 thoughts on “MENATAP WAJAH KEKASIH

  1. Ping-balik: memandang kekasih « Mamedkameng’s Weblog

  2. apa benar cinta itu ada ,,,,?
    apa benar setia itu ada ,,,,?
    apa benar bahagia iyu ada ,,,?

    mengapa ada bahagia
    bila derita selalu ada ,,,,,
    mengapa ada pertemuan
    jikalau akhirnya harus berpisah juga ,,,,,,,

    kenapa ada senyum dilain si2 mengikiskan
    air mata yang deruh ,,,,,

    mengapa hidup selalu ada fakto kejadian ,seolah hidup bagaikan permainan bagai suatu cerita yang sudah dibuat sekenarionya , ,,,,,,,,,
    ,(apa sih arti dan makna hidup )

  3. sebagai mana kisahnya adam dan hawa yang menjadi makna kehidupan manusia ,,,,,,,,

    seharusnya dua insan
    hidup saling berdampingan
    dan merasakan kenikmatan
    dunia dan surgawi yang indah ,,,,,,?

    cinta adalah misteri, sungguh kutak mengerti bagai mana akhirnya,,,,,,,,,,,,? ( yang tak pernah kutau)

  4. Ping-balik: MANUSIA DAN CINTA KASIH « tyo88

  5. Assalamualaikum
    sebelum nya saya mahdar inigin bertanya, pada sufimuda
    dengan permasalahan saya ini, mengapa orang yang saya sayangi, saya kasarkan dengan ucapan yg tidak menyenangkan hati, mengapa mulut saya tak bisa di menjaga perasaan cwek saya, saya bicara menurut kehendak hati saya, tapi dia tidak terima, padahal saya jujur.
    Sufimuda Berilah saya pertunjuk , saya harus gimana, dengan kesalahan yg saya buat ini,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: