Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

Jejak-Jejak Cinta Sang Sufi Muda (Bag 3)

MENCINTAIMU

Datanglah! Aku ingin memberikannya padamu

sebelum pamit. Aku sekarang memiliki pondokan di

sana, tunjukku ke langit. Benarkah?

Ya! Di sana aku punya kebun bungan yang tak

mengenal musim, namun entah untuk siapa.

Lalu kita saling membuka album kenangan dan

tersenyum tiba-tiba : kita telah menjadi dua

”R. Timur Budi Raja”

 

 

 

 

 

Setiap kita mengetahui bahwa tidak sedikit orang yang kesulitan atau tidak memiliki cukup keberanian untuk menyatakan cintanya, selain disebabkan oleh faktor perbedaan tentang bagaimana seseorang memandang hubungan cinta, kesulitan itu disebabkan juga oleh konsep bagaimana seseorang melihat dirinya sendiri. Disini kita menemukan sifat egois dari perasaan cinta. Misalnya, perasan takut terhadap penolakan, ia adalah tanda bahwa cinta dalam diri sesorang terpusat pada kehendaknya sendiri dan bukan pada orang yang dicintainya. Ketidakberanian mengatakan cinta adalah gambaran bahwa seseorang tidak percaya dengan cintanya sendiri. Kalau orang percaya dengan cintanya, ia akan menjalankan perasaannya dengan kedewasaan, keberanian, dan kecerdasan. Kepercayaan terhadap cinta ini juga menjadi suatu gambaran kepercayaan orang pada dirinya sendiri, dan hal ini akan menumbuhkan sikap positif dan keyakinan bahwa seseorang layak untuk dia percayai. Kepercayaan terhadap orang lain inilah yang akan membuat kita menrima dan memahami apa yang akan dilakukan orang sehubungan dengan apa yang kita kehendaki. Dengan sikap semacam ini, suatu penolakan yang mungkin saj terjadi akan dipandang sebagai kebebasan dan keputusan terbaik bagi orang lain, dan bahkan terbaik bagi dirinya. Meskipun mungkin cinta pada mulanya bergerak untuk kebutuhan diri sendiri dengan pemahaman semacam ini kita akan melihat, memahami, dan menerima apa yang dikehendaki dan dibutuhkan orang lain. Pendek kata, kita datang tidak hanya sekedar hendak meminta, tetapi lebih dari itu, untuk memberi suatu pehaman. Hal ini akan membuat jiwa-jiwa yang terlibat di dalamnya menyakini bahwa manusia dan kehidupan masih sanggup memberikan cinta dan pemahaman. Mereka tidak kehilangan apapun, bahkan mendapatkan pemahaman-pemahaman baru yang mencerahkan.

Cinta adalah berkah. Kita dipercaya oleh Allah untuk mengemban sebuah misi kehidupan dengan cinta ynag bisa membuat segalanya menjadi berubah. Kita tengah dididik bagaimana memahami diri kita sendiri, perjalanan psilogis, dan terlebih lagi kita dididik bagaimana menandang dan memperlakukan kehadiran manusia lain dalam hidup kita. Sebagaimana yang telah saya kemukakan pada bagian terdahulu, bahwa pada akhirnya cinta tidak begitu mudah kita diamkan dalam dunianya sendiri, hal ini tidak hanya sekedar akan menjadi semacam belenggu perasaan tetapi juga pada hakikatnya setiap cinta menghendaki pengungkapan. Ada banyak alasan mengapa orang meraa perlu menyembunyikan perasaan. Sebagin orang memendam cinta karena secara diam-diam dan tanpa sadar tidak percaya dengan cinta yang ada di dalam dirinya. Ketidak percayaan ini akan memenggal keberanian : ada semacam ketakutan dan ketidaksanggupan menerima kemungkinan yang tidak menyenangkan. Namun, ketakutan terhadap penolakan, sebab seseorang tidak hanya sekadar takut dan tidak menaruh kepercayaan yang cukup baik kepada orang lain, tetapi menaruh ketakutan terhadap ketidakpercayaan dengan diri dan cintanya sendiri. Ketika seseorang tidak percaya dengan diri mereka dan tidak memiliki keyakinan bahwa cintanya akan berkembang melampaui apa yang dia kehendaki, sudah bisa dipastikan dia akan kehilangan banyak hal dari pada yang semestinya bisa ia berikan kepada orang lain. Percaya kepada diri sendiri, percaya kepada cinta, dan percaya kepada orang yang dicintai adalah syarat dalam mencintai yang tidak bisa dipisah-pisahkan. Anda bisa saja menyakini bahwa Anda sungguh-sungguh mencintai, tetapi ketika Anda gagal mempercayai diri Anda sendiri, Anda akan gagal pula dalam mencintai orang lain. Anda barangkali percaya dengan diri Anda, bamun Anda akan gagal dalam praktik mencintai kalauAnda tidak percaya dengan orang yang Anda cinta. Dan Anda mungkin menaruh kepercayaan kepada orang yang Anda cintai dan kepada diri Anda sendiri, namun cibta tidak akan memberi apa-apa kalau Anda tidk percaya dengan cinta itu sendiri.

Percaya kepada cinta itu artinya, Anda yakin bahwa dengan cinta Anda akan merasa ada dan menjadi, jauh melampaui potensi dalam diri Anda yang selama ini Anda pahami, dan bahwa cinta tidak diukur dari sejauh mana Anda mendapatkan sesuatu dari luar diri Anda membutuhkan lebih banyak kontemplasi untuk memperluas kesadaran bahwa manusia harus memperdalam nilai dan fungsi ke-manusia-annya. Dan mencintai adalah dalam rangka untuk itu.

Sebagian lagi menyembunyikan perasaan cinta karena mereka tidak siap untuk mencintai. Ia sebenarnya merasakan dan membutuhkan cinta, kasih sayang, dan juga perhatian hidup dari orang lain, namun ia belum bersedia untuk berbagi kehidupan dan memberikan sesuatu yang ia miliki untuk orang yang dicintainya. Ia tahu mengenai apa yang harus ia lakukan dalam mencintai dan ia pun tahu bahwa ia tidak ingin melakukan hal itu. Ada alasan yang lebih mendalam daripada itu, yakni kebebasan. Baginya, cinta, mencintai, kasih sayang, dan bebagi dengan orang lain adalah bentuk-bentuk keterikatan, sekurang-kurangnya keterikatan psikologis. Barangkali hal itu adalah benar, namun kalau kita mengkaji kebebasan sedikit lebih dalam, kita akan menemukan bahwa kebebasan tidaklah dari tiadanya keterikatan atau sedikitnya tanggung jawab kita terhadap sesuatu, dan bahkan keterikatan dan rasa tanggung jawab itu sendiri adalah bentuk kebebasan eksistensial. Jadi, dalam konteks bahasa kita, orang-orang yang tidak memiliki keterikatan dan rasa tanggung jawab kepada dirinya sendiri, sesama manusia, dan kehidupan. Ketiadaan rasa ini pada hidup seseorang akan membuatnya terasing, sepi, hampa dan jauh dari makna.

Adalah sebuah paradoks ketika manusia ingin meraih kebebasan secara tanpa sadar justru terjerumus ke dalam ketidakbebasan. Barangkali benar juga bahwa cinta, mencintai, keterikatan, dan tanggung jawab telah benar-benar dirasakan oleh seseorang sebagai kenyataan dan pengalaman buruk yang tidak membebaskan, namun lari atau menarik diri dari kenyataan tanpa kesadaran dan menciptakan kebebasan baru tanpa pemikiran dan hati yang benar-benar ikhlas, alih-alih seseorang akan menemukan kenyataan-kenyataan baru yang tidak membebaskan. Saya kira banyak dari kita yang sepakat, bahwa apa yang dikatakan orang sebagai keputusan atau jalan keluar bagi suatu persoalan sering kali hanyalah pelarian dari kenyataan yang sulit di terima, oleh karena kenyataan tersebut begitu menyakitkan. Pengalaman semacam ini kerapkali membuat seseorang enggan berbagi, mencintai, dan takut terhadap apa yang kita sebut sebagai keterkaitan dan rasa tanggung jawab. Satu hal yang harus kita pahami bahwa rasa ketidakbebasan dari keterikatan tidak hanya ditentukan oleh kenyataan-kenyataan objektif akan tetapi kenyataan subjektif diri sendiri. Pikiran, perasaan, dan ruang psikologis kita adalah penjara yang paling abadi, dan tanpa sadar kita membangunnya terus menerus.

Selebihnya, kita menjumpai di mana seseorang  tidak hanya sekedar menyembunyikan perasaan cinta akan tetapi menekan dan merusaha membunuh cintanya sendiri oleh karena cinta dianggap sebagai aktifitas yang merusak dan mengandung banyak hal yang menyakitkan. Paling sedikit hal semacam ini terjadi karena di dorong oleh konsep-konsep keagamaan yang dokmatif dan kaku, dan sebagai besar disebabkan oleh pengalaman yang tidak menyenangkan dalam mencintai, kedua alasan ini terkadang berdiri sendiri dan sering pula merupakan gabungan dari keduanya.

Cinta adalah anugerah atau kita rasakan lebih pada pemberian ketimbang suatu pencarian. Ia ada dan hadir dalam diri kita baik secara pelan-pelan maupun dengan tiba-tiba hingga pada akhirnya kita menyaksikan bahwa diri kita tengah mencintai. Di antara cinta dan mencintai itulah terkandung nilai keputusan, pilihan, kematangan pribadi, kedewasaan, kesiapan, keberanian, tanggung jawab, dan kecerdasan yang bersifat personal. Dari sini kita melihat bahwa cinta bukanlah persoalan kesenangan dan kenikmatan subjektif, akan tetapi kualitas pribadi. Banyak orang mengatakan bahwa mereka tidak punya pilihan lain selain mencintai sebab perasaan cinta telah ada dalam diri mereka. Ini bukanlah keputusan dan bukan pula pilihan, tapi sebatas penerimaan psikologis diri sendiri. Apakah cinta dan mencintai kemudian bisa mencintai ruang penerimaan bagi kehidupan orang lain, merupakan pertanyaan yang tidak cukup hanya dijawab dengan apa yang kita rasakan, apa yang kita inginkan, dan kategori-kategori sifat dari orang lain yang bisa kita terima.

Paling sedikit cinta diungkapkan lewat ekspresi dan tindakan-tindakan yang menandkan perhatian, dan agaknya kita menyepakati bahwa pada umumnya hati dan pikiran kita memiliki kepekaan yang cukup baik untuk membedakan anatar perhatian yang bersifat manusiawi atau umum dan perhatian yang menandakan perhatian yang bersifat personal di balik sikap, ekspresi, dan tindakan. Meskipun kita sering keliru dalam menafsirkan tindaakn seseorang, namun asumsi bahwa kita memiliki kepekaan hati dan pikiran dalam menilai apakah suatu tindakan bersifat personal merupakan buah pikiran yang relatif dekat dengan kenyataan. Perhatian di luar keumuman dari ruang pengalaman, biasanya akan memperoleh perhatian lebih, sekurang-kurangnya dalam pernyataan, dan kita pun ingin menunjukkan perasaan yang bersifat personel itu lewat tindakan-tindakan. Betapapun perhatian orang lain akan melahirkan perasaan dan pikiran yang berbeda dalam dirti kita. Pada tahap inilah kita mengalami apa yang disebut mencintai dengan dima-diam.

Mengungkapkan cinta akan menjadi penting sejauh hal itu diletakkan dalam konteks kesadaran untuk membangun keterbukaan. Cinta demikian kompleks, dan kompleksitas itu membutuhkan ruang, dimana antar pribadi bisa menyaksikan niat, perasaan, pikiran, dan tujuan masing-masing. Ada semacam kejelasan dan komitmen untuk membangun banyak hal dalam konteks ”kita”. Dan hal ini mensyaratkan keterusterangan, keterbukaan, dan ruang. Mengungkapkan cinta adalah pintu dimana di balik pintu itu kita hendak membangun ruang yang akan mengarahkan bagaimana sebaiknya kita bersikap, berkata, dan bertindak untuk satu sama lain. Mengungkapkan cinta aadalah dialog dan bukan monolog. Bukan apa yang kita inginkan, tapi apa arti kebebasan, bukan seberapa besar perasaan kita, tapi seberapa jauh kita paham denagn perasaan itu sendiri. Bukan bermain dadu, tapi kesungguhan untuk mendengarkan, memahami, menghargai, dan mencintai kehidupan orang lain.

Sebagaimana telah kita uraikan di muka nahwa cinta berada jauh di seberang perasaan dan pemikiran tapi lebih nyata dari dunia serta isinya. Artinya, untuk sampai pada tujuan mencintai kita harus menyeberangi alam perasaan, pikiran, dan harapan-harapan subjektif di dalam cinta. Kita harus melapaui dan tidak boleh tenggelam dalam lautan cinta agar cinta benar-benar mewujud dalam kenyataan dan tidak menjadi ritus kegilaan. Mengatakan cinta adalah hal yang mudah tapi menyatakan cinta itu yang sering menjadi persoalan. Sebab menyatakn cinta memerlukan totalitas kesadaran diri. Anda mungkin akan bertanya bagaimanakah cara mengatakn cinta, dan saya percaya bahwa Anda memilki punya banyak cara untuk mengatakannya. Cara mengungkapkan cinta, sejauh kita menggunakan kaidah-kaidah kesopanan dan penghormatan kepada orang lain, tidak ada lagi yang perlu dipersoalkan dalam hal cara. Namun yang lebih penting dari hanya sebatas cara adalah apa yang akan kita lakukan dalam pengungkapan cinta itu.

 

 

 

 

Sumber : THE YOUNG SUFI Karya Juwandi Ahmad

 

Single Post Navigation

6 thoughts on “Jejak-Jejak Cinta Sang Sufi Muda (Bag 3)

  1. susah bener ya mencintai dan di cintai…kumaha atuh..!

  2. sufimuda on said:

    🙂

  3. BANDITJAHIL on said:

    mmmm…….
    sedikit ngegombal juga ya…

    mencintai – dicintai
    dicintai – mencintai

  4. Ruslianto on said:

    Laqot ja’akum rasulum min anfusikum ,azizun ‘alaihi ma’anittum harrisun ‘alaikum bil mu’minina ro’ufur rahiimm
    Sesungguhnya telah datang kepadamu seorang Rasul dari kalangan mu (sendiri). Terasa berat olehnya penderitaanmu. Ia sangat ingin (agar kamu briman) Ia amat penyantun dan penyayang kepada orang-orang mukmin.
    QS: Suraah at Taubah-128)

  5. Luar biasa disini sya bnyak blajar . .terimakasih atas tulisan2 dari sufimuda yg sangat memberikan pencerahan. 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: