Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

Belajar Zuhud Dari Rabi’ah

IMG_9498Rabi’ah yang sejak kecil rohaninya terbina dalam keluarga muslim dan kondisi sosialnya, membuatnya memilih hidup zuhud, setelah bebas dari budak. Kezuhudannya dapat dilihat dalam berbagai sikap hidup dan kata-katanya.

Ketika sufyan al-tsauri menanyakan tentang hikmah, Rabi’ah menjawab, “Alangkah baiknya bagimu jika engkau tidak mencintai dunia ini”. Dan ketika ada temannya yang akan member rumah kepadanya, ia menolak dengan mengatakan: “Aku takut kalau-kalau rumah ini mengikat hatiku, sehingga aku terganggu dalam amalku untuk akhirat”. Dia juga member nasehat kepada orang-orang yang mengunjungi: “Pandanglah dunia ini sebagai sesuatu yang hina tak berdaya, itu lebih baik bagimu”.

Suatu hari Malik bin Dinar menemui Rabi’ah di rumahnya sedang minum dengan tempat air dari bejana yang pecah dan beralaskan tikar yang kumuh serta tersedia bantal untuk tidur dari batu. Melihat hal itu Malik berkata, “Wahai Rabi’ah, banyak  kawan saya yang kaya. Sudikah engkau menerima pemberian mereka?

Rabi’ah menjawab, “Wahai Malik, ucapanmu itu sangat tidak menyenangkan hatiku, dan itu memang ucapan yang salah. Yang member rizki kepada kawan-kawan mu yang kaya raya itu adalah Allah yang juga telah memberikan rizki kepadaku. Apakah engkau akan menyatakan bahwa hanya orang-orang kaya saja yang memperoleh rizki, sementara orang miskin tidak? Kalau Allah menakdirkan kondisi kita begini maka tugas yang perlu kita laksanakan menerimanya dengan penuh tawakal.

Pernah pula berdatangan sukarelawan yang hendak bergotong-royong memperbaiki rumah Rabi’ah dan mengisinya dengan perabot-perabot rumah tangga, maka Rabi’ah berkata kepada mereka: “Saya tidak memerlukan keduniaan. Sungguh, diriku tak lebih hanyalah seorang musafir. Bukankah seorang musafir tidak memerlukan apa-apa kecuali sekedar bekal penunjang hidupnya?

Ketika seorang hartawan menawarkan kemurahan hatinya hendak memenuhi semua kebutuhan Rabi’ah dengan membuka peluang agar Rabi’ah meminta segala hal yang dibutuhkan, Rabi’ah mengatakan, “Aku ini begitu malu meminta hal-hal duniawi kepada yang pemiliknya, maka bagaimana bisa aku meminta kepada yang bukan pemiliknya?

Rabi’ah pernah menangis karena mendengar Sufyan al-Tsuri berdoa, “Tuhan Yang Maha Kuasa, kumohon harta duniawi dari-Mu.” Ketika ditanya kenapa menangis, Rabi’ah menjawab: “Harta yang sesungguhnya itu hanya didapat setelah meninggalkan segala yang bersifat duniawi ini, dan aku melihat engkau hanya mencarinya di dunia ini saja”.

Rabi’ah memang menolak atau menghindari kehidupan kemewahan duniawi. Akan tetapi kenyataannya ia hidup di dunia. Oleh karena itu, tentang dunia itu sendiri, ia mempunyai pandangan tentangnya. Sebagaimana penjelasannya dalam menjawab pertanyaan sebagai berikut:

Dari mana engkau datang?

Aku datang dari dunia lain.

Engkau hendak kemana?

Pergi ke dunia yang lain.

Kalau begitu, apa yang kau lakukan di duniawi ini?

Untuk memanfaatkannya.

Bagaimana engkau memanfaatkannya?

Aku bekerja dan beramal demi hidup abadi di akhirat.

Sumber : Buku Kisah-Kisah Pencerahan Sufi karya Mufidul Khoir

Single Post Navigation

8 thoughts on “Belajar Zuhud Dari Rabi’ah

  1. Makasih banyak tuan sufi ,,

  2. kisah inspiratif menuju cintaNya

  3. Mohon Maaf Lahir Batin, dan jangan lelah untuk terus berkarya di jalan Alloh… semoga sukses selalu

    ________________________________

  4. Assalamualikum,
    kepada YTH Sufimuda dan sesama para pengunjung blog yang berkah ini saya juga mengucapkan Mohon maaf lahir dan bathin, semoga ramadhan ini menjadi titik balik kita semua untuk semakin mendekatkan diri kepada Allah SWT. Amin ya robbal alamin.

  5. asalamualaikum kayanya banyak ganjalan dipikiran saya gejolak pertempuran yg ga pernah habis dan belum tentu sy bisa menang dipertempuran ini, semua uraian artikel diatas memang indah dan menyejukan seakan sulit untuk menjadi nyata. tapi bagaimana klw kita terjerat dan terpenjara kewajiban hukum dunia yg memberatkan kita untuk bebas dan merdeka seperti kewajiban terhadap keluarga? terima kasih sebelumnya

    • Wa’alaikum salam
      Menafkahi keluarga adalah wajib dan jihad karena itu adalah hal yang utama. Menemukan Hakikat Allah juga wajib. Keduanya berjalan secara beriringan. Kalau kita sudah menemukan pembimbing maka keduanya bahkan yang lain akan terikut dengan sendirinya.

  6. Anonim on said:

    Zuhud itu apa ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: