Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

Archive for the category “Tokoh Sufi”

Jalaluddin Rumi, Penyair Sufi Terbesar dari Persia

Ia berkata, “Siapa itu berada di pintu?”
Aku berkata, “Hamba sahaya Paduka.”
Ia berkata, “Kenapa kau ke mari?”
Aku berkata, “Untuk menyampaikan hormat padamu, Gusti.”
Ia berkata, “Berapa lama kau bisa bertahan?”
Aku berkata, “Sampai ada panggilan.”
Aku pun menyatakan cinta, aku mengambil sumpah
Bahwa demi cinta aku telah kehilangan kekuasaan.
Ia berkata, “Hakim menuntut saksi kalau ada pernyataan.”
Aku berkata, “Air mata adalah saksiku, pucatnya wajahku adalah buktiku.”
Ia berkata, “Saksi tidak sah, matamu juling.”
Aku berkata, “Karena wibawa keadilanmu mataku terbebas dari dosa.”

Baca selengkapnya…

WALI SONGO (VERSI LAIN)

Judul aslinya Wali Songo saya kutip dari sini , tapi karena cerita tentang Wali Songo berikut ini berbeda dengan cerita wali songo pada umumnya maka judul nya saya ubah jadi Wali Songo (Versi Lain). Mudah-mudahan riwayat tentang Wali Songo dalam versi lain ini dapat menjadi bahan perbandingan bagi pengunjung sufimuda dan dapat bermanfaat untuk kita semua.

Baca selengkapnya…

Riwayat Syekh Yusuf Al-Maqassari

Syeikh Yusuf lahir tahun 1626 di Goa, Sulawesi Selatan. Ayahnya, Abdullah, bukan bangsawan, tetapi ibunya, Aminah, keluarga Sultan Ala al-Din. Dia dididik menurut tradisi Islam, diajari bahasa Arab, fikih, tauhid. Pada usia 15 tahun dia belajar di Cikoang pada seorang sufi, ahli tasawuf, mistik, guru agama, dan dai yang berkelana. Saya tahu dari sejarawan Belanda, Van Leur, betapa agama Islam dibawa ke Indonesia pada mulanya oleh pedagang-pedagang Islam yang sekaligus adalah sufi. Kembali dari Cikoang Syeikh Yusuf menikah dengan seorang putri Sultan Goa, lalu pada usia 18 tahun dia naik haji ke Mekkah sekalian memperdalam studi tentang Islam.

Baca selengkapnya…

HAMZAH FANSHURI

Dalam beberapa email yang dikirim ke sufimuda@gmail.com, pengunjung sufimuda sangat berminat terhadap sejarah ulama di tanah air. Salah satu yang saya tampil disini adalah Riwayat Hamzah Fanshuri. Artikel ini di tulis oleh WAN MOHD. SHAGHIR ABDULLAH dari Malaysia yang saya ambil dari sini, mudah-mudahan dapat bermanfaat hendaknya.

Baca selengkapnya…

Mengenang SYEKH ABDUL WAHAB ROKAN

“Ulama adalah Pewaris Nabi” demikian dalam hadist disebutkan sebagai gambaran bahwa kedudukan ulama sangatlah mulia. Dalam hadist yang diriwayatkan oleh  Imam Ahmad dalam Musnadnya (5:323), dan juga oleh Al-Hakim dalam Al-Mustadrak (1:122), dan ia menyatakannya shahih, dan ini disetujui oleh Imam Al-Dhahabi Nabi bersabda :

“Man lam yuwaqqir kabirana wa lam yarham saghirana fa laysa minna.”
“Barangsiapa tidak menaruh hormat pada orang yang lebih tua di antara kami atau tidak mengasihi yang lebih muda, tidaklah termasuk golongan kami”

Salah satu cara kita menghargai Ulama adalah dengan mengenang jasa-jasa Beliau dalam menegakkan agama, pada kesempatan ini saya mengangkat biografi salah seorang Syekh yang telah berjasa dalam berdakwah menyebarkan agama Islam melalui Thariqat Naqsyabandi. Beliau adalah Syekh Abdul Wahab Rokan dikenal juga dengan Syekh Basilam yang merupakan murid dari Syekh Sulaiman Zuhdi di Jabal Qubais Mekkah. Saya pernah berziarah ke makam Beliau yang terletak di perkampungan Basilam, Kabupaten Langkat. Biografi Beliau saya ambil dari Makalah PEMIKIRAN SUFISTIK SYEKH ABDUL WAHAB ROKAN Karya M. Iqbal Irham M.Ag, mudah-mudahan riwayat hidup Beliau dapat menjadi bahan renungan dan menjadi ilmu untuk kita semua.

Baca selengkapnya…

Sufi Legendaris Dari Nanggroe Aceh

Sejak lama Aceh telah dikenal sebagai satu-satunya daerah yang aksentuasi keislamannya paling menonjol. Selain menonjolnya warna keislaman dalam kehidupan sosio-kultur di sana, ternyata di Serambi Mekah ini pernah tersimpan pula sejumlah Sufi ternama semisal Samsuddin Sumatrani.
Baca selengkapnya…

Post Navigation