Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

Archive for the tag “Wahabi”

Makkah, Craine Jatuh dan Keruntuhan Wahabi

IMG_2979Udara kota Makkah terasa sejuk ketika saya menginjakkan kaki disana awal Januari lalu, setelah seminggu berada di Madinah. Di Madinah saya memang menunggu momen 12 Rabiul Awal hari kelahiran Nabi yang kebetulan jatuh pada awal Januari. Di Madinah tidak ada perayaan Maulid Nabi seperti di Indonesia, memberikan makanan atau minuman kepada jamaah di mesjid Nabawi pada malam 12 Rabiul Awal bisa ditangkap polisi, dengan tuduhan merayakan Maulid secara terselubung. Begitu bahayanya perayaan Maulid di mata pemerintah Saudi sehingga harus diawasi secara ketat.

Air mata saya tidak bisa tertahan ketika malam itu sekitar jam 11 malam berziarah ke makam Nabi, diantara desak-desakan orang, saya mendengar suara “Assalamu’alaika ya Rasulullah!” kemudian di iringi dengan shawalat oleh orang-orang yang perawakannya mirip India, dilakukan secara bersama-sama dan shalawat Nabi pun bergema malam itu. Polisi yang berusaha menghalangi tidak mampu membendung gelora rindu ummat kepada Rasulnya. Malam itu saya merasakan Rasul benar-benar hadir di hati orang-orang yang sangat mencintai Beliau. Baca selengkapnya…

Bahaya di Balik slogan “Kembali ke al-Qur’an dan Sunnah”

alquranAnda mungkin sering mendengar kata-kata seperti judul di atas, anda di nasehati untuk kembali ke Al-Qur’an dan Hadist. Sekilas nasehat tersebut baik, tentu saja baik karena kita dianjurkan untuk menjadikan al-qur’an dan sunnah sebagai pedoman hidup, tapi kalau direnung lebih dalam kita juga wajib bertanya, apakah semua orang diberi kebebasan untuk menafsirkan al-Qur’an? Kalau anda ada persoalan kemudian buka al-Qur’an dan Hadist kemudian memahami sendiri? Lalu dimana anda mau letakkan pendapat para ulama yang telah menyusun tafsir dan penjelasan lengkap selama 1400 tahun? Baca selengkapnya…

mari kita melakukan BID’AH!!!

Salah satu senjata ampuh dari golongan Wahabi untuk menyerang pemahaman diluar keyakinan mereka adalah dengan menggunakan sebuah kata…. BID’AH. Wahabi/Salafi merasa golongan paling benar dan paling berhak menafsirkan hukum-hukum Islam sehingga di awal munculnya mereka menolak mentah-mentah semua mazhab dari ahlul sunnah yang sudah begitu lama mengakar dalam masyarakat Islam. Walaupun Muhammad bin Abdul Wahab pendiri Wahabi berlatar belakang mazhab Hambali namun dia tidak pernah mengakui sebagai pengikut mazhab Hambali. Dia lebih senang menyebut diri sebagai “Mawahhid” orang-orang yang bertauhid.

Baca selengkapnya…

Sejarah Wahabi

Nama Aliran Wahabi ini diambil dari nama pendirinya, Muhammad bin Abdul Wahab (lahir di Najed tahun 1111 H / 1699 M). Asal mulanya dia adalah seorang pedagang yang sering berpindah dari satu negara ke negara lain dan diantara negara yang pernah disinggahi adalah Baghdad, Iran, India dan Syam. Kemudian pada tahun 1125 H / 1713 M, dia terpengaruh oleh seorang orientalis Inggris bernama Mr. Hempher yang bekerja sebagai mata-mata Inggris di Timur Tengah. Sejak itulah dia menjadi alat bagi Inggris untuk menyebarkan ajaran barunya. Inggris memang telah berhasil mendirikan sekte-sekte bahkan agama baru di tengah umat Islam seperti Ahmadiyah dan Baha’i. Bahkan Muhammad bin Abdul Wahab ini juga termasuk dalam target program kerja kaum kolonial dengan alirannya Wahabi.

Baca selengkapnya…

Apa Yang Salah Dengan Tarekat?

Oleh : T. Muhammad Jafar SHI**

Tema diatas muncul dari intensnya penulis mendengar pernyataan, pertanyaan dan statement yang sinis, miris, miring dan menyesatkan tentang tarekat. ”. Klausul-klausul di atas muncul dari berbagi kalangan, mulai dari Ulama-ulama, teman-teman mahasiswa, akademisi, aktifis NGO, terlebih lagi kalangan Islam Fundamentalis, intinya kebanyakan muncul dari kalangan terpelajar. Asbabun nuzul tulisan ini sebenarnya bukanlah sebagai pembelaan untuk menyatakan bahwa tarekat itu tidak salah dan tidak sesat, karena tarekat tidak pernah perlu pembelaan dari apapun, karena semua kebenaran adalah relatif, tidak ada kebenaran absolut didunia ini diluar Tuhan, kebenaran absolut hanya ada pada Tuhan.

Baca selengkapnya…

Apa Sebenarnya Tujuan Akhir FPI dan Kaum Islamis Lainnya?

Oleh : Sayed Mahdi Al-Jamalullail.

Mungkin saja, Ketua FPI, Muhammad Rizieq Shihab adalah korban permainan politik. Dengan ideologi puritannya terkadang bisa saja dia dan para asistennya menjadi naif dan ekstra lugu. Kalau kita lebih jeli melihat aksi-aksi politik FPI, tentu kita bisa menarik dari arah mana sumber dukungan ke FPI ini berasal.

Baca selengkapnya…

Post Navigation