Sufi Muda

Menemukan Tuhan Dalam Keseharian

MENGGUGAT “ORTODOKSI” ISLAM TERHADAP DISKURSUS WAHYU DAN AKAL, IMAN DAN KUFUR

( Telaah Kritis  Untuk Reaktualisasi Tauhid Dalam Persfektif Pemikiran Keislaman)

Oleh : T. Muhammad Jafar SHI

 

Pengantar

Sedikit agak aneh memang, persoalan pertama yang muncul dalam Islam sebagai agama  adalah bidang politik, bukan bidang teologi atau keagamaan. Tetapi persoalan politik ini segera meningkat menjadi persoalan-persoalan teologi.[i] Persoalan ”yang beriman” dan ”yang kafir” pasca Arbitrase antara Ali dan Muawiyah dalam lingkup pelaku dosa besar segera merubah wajah Islam kedalam pergulatan teologi yang tidak pernah berhenti.  Kesimpulannya, munculnya persoalan-persoalan aqidah dalam Islam seperti pelaku dosa besar apakah dia mukmin hanyalah berasal dari persoalan ”rebutan kursi” , jadi sangat-sangat subjektif. Sejak saat itulah persoalan-persoalan teologi berkembang dari hanya persoalan-persoalan pelaku dosa besar, menjadi  bermacam-macam diskursus teologi yang melahirkan banyak sekali aliran-aliran yang tetap berpengaruh hingga sekarang.

Namun, di Indonesia, teologi Islam yang sebenarnya begitu majemuk, luas dan mendalam – seperti dikatakan Harun Nasution -, pada umumnya di ajarkan dalam bentuk ilmu tauhid. Ilmu tauhid biasanya kurang mendalam pembahasannya dan kurang bersifat filosofis. Selanjutnya ilmu tauhid biasanya memberi pembahasan sepihak dan tidak mengemukakan pendapat dan paham dari aliran lain yang ada dalam teologi Islam. Ilmu tauhid yang diajarkan di Indonesia pada umumnya ialah ilmu tauhid menurut aliran Asy’ariah, sehingga timbullah kesan dikalangan umat Islam Indonesia, bahwa inilah satu-satunya teologi yang ada dalam Islam.[ii] Pemahaamn ini dipeluk dan dianut oleh otoritas (mayoritas) umat Islam melalui lembaga-lembaga formal keagamaan yang dengan otoritas itu segera menjadikannya sebagai doktrin yang melembaga dan meluas sehingga menjadi pegangan aqidah satu-satunya yang benar,  tak boleh ditawar-tawar lagi, tidak boleh diinterpretasikan lagi, inilah yang disebut dengan ortodoksi agama.[iii]

Demikian juga persoalan wahyu dan akal, merupakan persoalan yang mendapatkan porsi pembahasan lumayan besar dalam lingkup teologi (ilmu kalam) dalam Islam. Persoalan wahyu dan akal muncul sebagai bentuk merespon realitas yang terjadi diluar mereka apakah harus melihat dan memahaminya lewat akal atau lewat wahyu. Aliran-aliran teologi yang muncul dalam menyikapi ini secara garis besar dapat dibagi kepada dua mazhab yaitu mazhab rasional (ra’yu) yang diwakili oleh mu’tazilah dimana kemudian filosof tergabung didalamnya dan mazhab non rasional (wahyu), yang diwakili oleh teolog-teolog Islam konservatif dan fundamentalis yang sampai hari ini pengaruhnya ada pada ortodoksi Islam tertua yaitu Asy’ariah (Sunni/Ahlus Sunnah wal Jama’ah).

Dalam sejarah Islam, persoalan wahyu dan akal, iman dan kufur adalah diskursus yang telah membawa pengaruh terhadap hasil karya besar dan spektakuler dalam kegemilangan peradaban Islam  di ranah ilmu pengetahuan. Namun tidak selamanya diskursus ini penuh dengan kegemilangan, ada juga masa-masa suram dimana dengan diskursus ini pula telah mematikan kebebasan berfikir, dengan vonis kafir dan sesat  kepada teolog, filsuf dan tokoh-tokoh tasawuf yang punya talenta luar biasa mengupas seluruh rahasia-rahasia semesta. 

 

Permasalahan ?

Persoalan yang dihadapi saat ini adalah, diskursus wahyu dan akal, iman dan kufur telah dikuasai oleh ortodoksi Islam. Dalam wahyu dan akal, akal harus tunduk pada wahyu, artinya wahyu adalah yang utama. Dalam pandangan Asy’ariah akal adalah pelayan terhadap wahyu, mereka tidaklah memberikan kebebasan sepenuhnya kepada akal seperti yang dilakukan oleh Mu’tazilah.[iv]

Demikian juga persoalan Iman dan kufur juga tidak terlepas dari cengkeraman ortodoksi Islam yang mengajarkan kepada umat Islam hari ini bahwa keselamatan hanya dimiliki oleh orang-orang beriman dan hanya ada pada golongan Asy’ariah (Sunni) yang hari ini menjelma menjadi Ahlus Sunnah wal Jamaah, diluar golongan ini adalah golongan kufur (kafir) sehingga tidak ada keselamatan bagi orang-orang kufur, di luar golongan mereka sudah di anggap ingkar Allah dan  ingkar Nabi, karena tidak lagi mengesakan Tuhan dengan zat maupun sifatnya.

Dalam ortodoksi Islam, persoalan wahyu dan akal, iman dan Kufur adalah seperti definisi di atas dan ini sudah Fixed Price ( harga mati ), definisi ini semakin mendoktrinasi umat Islam ketika di monopoli oleh lembaga formal agama seperti MUI, sehingga fatwa-fatwa yang lahir adalah : ” inilah tauhid yang murni dan sebenarnya, yang harus dipegang umat Islam saat ini jika ingin selamat, tidak boleh ada peran akal dalam tauhid, tidak boleh ada kebebasan berfikir dalam tauhid, iman dan kufur sudah jelas, bahwa diluar Ahlussunnah Wal Jama’ah semuanya sesat dan kufur, tidak bisa ditawar-tawar lagi, apalagi direlatifkan.

Persoalan selanjutnya, Dalam konteks kekinian, apakah benar tidak ada lagi tawar menawar dalam persoalan iman dan kufur, apakah ini sesuatu yang tidak bisa di interpretasikan lagi. Apakah persoalan tauhid sesautu yang sudah final dan hanya milik satu golongan tertentu tanpa bisa dinterpretasikan lagi dan didekati dengan persfektif lain diluar ilmu tauhid ?. demikian juga dengan persoalan wahyu dan akal, apakah benar sesuai dengan ortodoksi umat Islam hari ini bahwa akal harus tunduk kepada wahyu, akal hanyalah pelayan wahyu. Apakah ortodoksi pemahaman tauhid seperti diatas (teologi asy’ary) berpengaruh terhadap eksistensi dan etos kerja umat Islam saat ini yang mundur, terbelakang, bergulat dengan kemiskinan.

Apakah benar tauhid adalah aqidah atau malah tauhid ini bukan aqidah dan apakah perlu kita mengaktualisasikan kembali pemahaman tauhid sesuai dengan konteks kekinian dan dengan pendekatan dan persfektif lain ?

 

Pendekatan Kekinian

Menyimak pertanyaan-pertanyanan diatas, tentu perlu kita kait dan sinergiskan dengan model dunia dan kehidupan saat ini yang semakin lama semakin maju, modern dan canggih saja. Artinya, keadaan yang semakin modern ini perlu diikuti oleh pola tingkah, pola kerja dan pola pemikiran sesuai dengan konteks zaman. Jika tidak, maka akan terus tertinggal karena tidak bisa mengejar, menyamai apalagi bersaing. Misalnya, jika sedang hujan, kita malah menjajakan es , apa yang akan terjadi ?.

Pola tingkah, pola kerja dan pola pikir umat Islam bersumber dari ketauhidan mereka. Seperti apa definisi tauhid yang mereka yakini, seperti itu juga turunan tingkah, kerja dan pemikiran mereka. Hari ini, tauhid yang diyakini oleh umat Islam adalah tauhidnya Sunni, yang mengajarkan seperti disebutkan diatas, hanya ada satu kebenaran, hanya ada satu jalan keselamatan, wahyu harus diatas segala-galanya, sehingga kita dapat melihat di Indonesia khususnya dan belahan dunia Islam lain pada umumnya, bahwa umat yang dihasilkan dari tauhid seperti ini adalah umat yang eksklusif, fundamentalis, konservatif,umat yang rajin melakukan kerusakan dan tindakan bar-bar.

Fenomena diatas terjadi dikarenakan tauhid tersebut dipahami dengan menggunakan persfektif yang memandang Islam sebagai teks (tekstual), bukan dengan perfektif kontekstual. Artinya tanpa mau mengerti bahwa teks tauhid yang dinggap final dalam ortodoksi Islam berasal dari konfigurasi pemikiran dan penalaran subjektif manusia. Bisa juga terjadi dikarenakan Islam yang di agungkan dan dipraktekkan adalah Islam Syari’at yang diyakini paripurna, mutlak dan absolut, bukan Islam peradaban, yang semuanya serba relatif, yang dengan Islam seperti ini sebenarnya telah membawa Islam kepada puncak kejayaan dalam sejarah peradaban dan ilmu pengetahuan.   

Tauhid teks – wahyu diatas segalanya, tanpa peran akal dan tidak ada keselamatan diluar komunitas sendiri – dalam perfektif Syari’at melahirkan umat yang rigid (kaku), tidak ada kebebasan dalam berfikir, dan suka melakukan takfir. Sedangkan Tauhid yang dipahami dalam konteks peradaban – akal di atas wahyu dan keselamatan itu relatif – akan menghasilkan umat yang toleran, humanis, bebas berfikir, yang semua ini merupakan sebuah syarat kemajuan dalam komunitas global.

Pertanyaan selanjutnya yang perlu diajukan adalah, dari pemaparan tauhid tekstual dan tauhid kontektual yang penulis paparkan diatas, apakah mutlak seperti itu, dan masing-masing berdiri sendiri.  tanpa bisa didialogkan lagi. Tidak bisakah lagi mendialogkan antara wahyu dan akal, iman dan kufur. Jawabannya bisa saja bisa dan bisa saja tidak. Tidak bisa jika persfektif yang digunakan adalah persfektif Islam paripurna (Islam Syari’at) dan bisa jika perfektif yang digunakan adalah persfektif Islam peradaban atau Islam pemikiran lebih jelasnya kita sebut dengan persfektif pemikiran ke Islaman.

Tujuan mendialogkan ini adalah pertama agar kita terlepas dari pengaruh ortodoksi Islam, yang mengharamkan kebebasan berfikir,  dan tujuan mendialogkan ini adalah untuk melakukan telaah kritis, wahyu dan akal, iman dan kufur,  untuk interpretasi dan reaktualisasi tauhid dalam konteks kekinian dengan pola adanya kebebasan berfikir diatas. Maka nantinya akan kita dapatkan jawaban, bagaimanakah sebenarnya, apakah wahyu yang harus tunduk kepada akal, atau malah sebaliknya, atau malah kita tidak perlu kepada wahyu, cukup dengan akal dan apakah tauhid itu aqidah ataukah hanya sebuah pemikiran.  Mari kita dialogkan ini secara kritis.

Dalam sejarah Islam sebagai khazanah dan peradaban, semua objek dalam Islam akan mudah di pahami jika menggunakan pendekatan pemikiran, karena persoalan teologi, filsafat, tasawuf, politik dalam Islam, ushul fiqh termasuk dalam ranah pemikiran ke Islaman. Syarat utama dari persfektif pemkiran  ke Islaman adalah adanya kebebasan berfikir, semuanya relatif, tanpa ada vonis sesat dan takfir. Inilah yang tidak dipunyai ortodoksi Islam. Agama dilihat hanya dari satu aspek (Syari’at), tidak di lihat dari aspek pemikiran yang sebenarnya merupakan nyawa atas keberlangsungan sebuah agama.

Menurut Lutfi Assyauakanie, persoalan kebebasan berfikir dalam Islam berakar dari permusuhan dan kecurigaan berlebihan terhadap peran akal. Sejak awal, kaum muslim terbelah dalam menyikapi perubahan sosial yang terjadi disekitar mereka, apakah harus melihat dan memahaminya lewat akal atau wahyu. Ortodoksi Islam umumnya berpegang teguh kepada wahyu, karena mereka meyakini bahwa segala sesautu didunia ini sudah termaktub dalam al-Quran. Kalaupun tidak ada disana, mereka meyakini bahwa al-Quran memberikan sinyalemen-sinyalemen untuk itu. Dengan kata lain, wahyu harus didahulukan diatas akal dalam menilai apa saja. Sementara itu bagi filosof dan pemikir muslim, akal merupakan pemberian Tuhan yang paling berharga, lebih berharga dari kitab suci itu sendiri. Tanpa akal, kitab suci tidak akan bisa dipahami. Bagi mereka jika akal dan wahyu berbenturan, maka wahyu haruslah diinterpretasikan.[v]  

Dalam sejarahnya, hubungan agama dan pemikiran adalah sejarah ketegangan.  Dalam Islam, pertentangan antara Islam dan ilmu pengetahuan relatife kecil, hal ini dikarenakan tidak pernah terjadi sebuah revolusi sains seperti yang terjadi di Eropa. Kemajuan sains dan ilmu pengetahuan dalam Islam relatif  ”sejalan” dengan ideologi ortodoksi. Bahkan beberapa sains dalam Islam berkembang pesat akibat langsung dari ketertundukan sains di atas agama. Hal ini berbeda dengan pemikiran spekulatif yang dikembangkan dalam disiplin filsafat dan teologi. Pandangan – pandangan filsuf dan teolog kerap berbenturan dengan keyakinan ortodoksi Islam, dan sumber utamanya adalah kecurigaan di gunakannya unsur-unsur asing di luar konteks Arab dan Islam.               

Dalam tradisi filsafat Islam, wahyu bahkan bertindak sebagai sumber pengetahuan Pengetahuan manusia yang diperoleh melalui wahyu memiliki status yang spesifik, karena seorang penerima pengetahuan melalui wahyu adalah orang yang memiliki otoritas keagamaan tinggi yang sering diistilahkan dengan Nabi. Sementara manusia biasa menerima keberadaan wahyu sebagai rukun iman yang harus dipercayai secara taken for granted, para filosof berusaha untuk mendudukkan wahyu sebagai realitas keilmuan yang bisa dikaji secara teoretis. Artinya ada dimensi-dimensi filsafat dalam wahyu yang bisa di kaji dalam ranah pemikiran.

Dalam filsafat ilmu terdapat dua aliran yang sering dianggap sebagai cara yang dikotomik dalam memperoleh pengetahuan: rasionalisme di satu sisi, dan empirisisme di sisi yang lain. Aliran pertama lebih menekankan pada dominasi akal dalam memperoleh pengetahuan, sementara yang kedua lebih mengakui pengalaman sebagai sumber otentik pengetahuan. Kedua aliran ini, dengan sendirinya, secara ekstrim tidak mengakui realitas lain di luar akal dan pengalaman atau fakta. Wahyu sebagai sebuah realitas di luar realitas itu, dengan demikian, tidak diakui sebagai sumber pengetahuan.

Islam sebagai sebuah agama yang menekankan keseimbangan, tidak memihak atau menolak salah satu aliran itu secara ekstrim. Bahkan, Islam menawarkan satu konsep epistemologi moderat yang sering disebut oleh Kuntowijoyo (1997) sebagai epistemologi relasional. Konsep ini, jelas Kunto, bermaksud menggabungkan akal, pengalaman dan wahyu dalam satu hubungan dialektik yang tidak pernah putus. Wahyu sebagai respon ilahiyah terhadap persoalan kemanusiaan, lahir dalam satu kondisi historitas tertentu Tesis ini juga dengan sangat optimis dipegang oleh Thaha Hussein yang membagi wahyu kepada dua dimensi: the first massage di satu sisi, dan the second massage, di sisi lain.

Semua penjelasan ini mengemukakan bahwa wahyu tidak berdiri sendiri dalam mengatasi persoalan kemanusiaan. Intervensi akal menjadi hal yang tidak bisa dihindari dalam menerjemahkan “kemauan” wahyu yang seringkali -atau bahkan selalu- turun dengan rumusan-rumusan bahasa langit. Intervensi akal kemanusiaan inilah yang menghubungkan wahyu dengan fakta dan realitas historis yang dihadapi. Peristiwa Tahkim yang mengakhiri peperangan kelompok Ali dan Mu’awiyah, yang kemudian diselewengkan oleh Muawiyah sebagai bentuk penyerahan kekuasaan oleh Ali kepadanya, menjadi satu bukti historis bahwa wahyu sangat terbuka terhadap interpretasi kemanusiaan, bahkan ketika interpretasi itu menyesatkan. Itulah al-Qur’an, kata Ali, yang hanya bisa bicara ketika manusia menafsirkannya.

Al-Farabi ketika menjelaskan tentang wahyu menuliskan bahwa ketika seorang Nabi menerima wahyu, setidaknya ada tiga jenis intelek yang dilibatkan: Pertama, intelek aktif, yakni satu entitas kosmik yang bertindak sebagai perantara transenden antara Tuhan dan manusia. Kedua, adalah intelek perolehan (al-’aql al-mustafad) yang diperoleh Nabi hanya jika jiwanya bersatu dengan intelek aktif. Dalam persenyawaan ini, tulis Osman Bakar, intelek perolehan menerima pengetahuan transenden dari intelek aktif. Ketiga, adalah intelek pasif (al-aql al-munfail) yang merupakan kondisi intelek penerimaan wahyu secara umum. [vi]

Wahyu yang diterima oleh para Nabi, menurut Abdul Kalam Azad, bukanlah sesuatu yang baru, melainkan pesan-pesan yang pernah diberikan kepada para Nabi pendahulunya. Muhammad, tulis Azad, tidak datang dengan pesan-pesan baru, melainkan dengan pesan-pesan yang sama seperti yang pernah diterima oleh Nabi Adam, Nuh, Ya’kub, Ismail, Yusuf, Sulaiman, Daud, Musa, Isa dan Nabi-nabi lain yang diutus di seantero dunia ini. Meskipun ada di antara Nabi-nabi itu yang disebutkan dalam al-Qur’an dan tidak, tetapi pesan yang mereka bawa adalah sama, yakni kepercayaan kepada Tuhan dan melakukan kebaikan (ma’ruf) serta menghindari kemungkaran (munkar) dan agama adalah jalan yang tepat untuk menuju semuanya.

Tesis Azad ini, mengingatkan kepada konsep kekekalan ide dalam filsafat. Bahwa konsep-konsep filosofis yang pernah digagas oleh Aristoteles misalnya, memberikan pengaruh yang cukup kuat dalam tradisi pemikiran umat Islam. Para filosof Muslim yang menganggap Aristoteles sebagai “guru pertama” (al-mu’allim al-awwal) menunjukkan pengaruhnya yang besar kepada jalan pikiran para filosof Muslim. Kuatnya pengaruh Aristoteles dalam tradisi pemikiran filosof muslim itu makin tegas ketika, Al-Farabi dikukuhkan sebagai “guru kedua” (al-mu’allim al-tsani) setelah Aristoteles.

Dengan demikian, wahyu sebagai guidance bagi umat beragama dalam kehidupannya harus selalu terbuka terhadap intervensi kemanusiaan dan penjelasan akal. Tradisi hermeneutika sebenarnya lahir untuk menjembatani manusia membongkar dimensi-dimensi filosofis yang terkandung dalam wahyu. Wahyu tidak tertutup bagi penjelasan-penjelasan filosofis yang memihak manusia, justru akan menjadi persoalan ketika penjelasan filosofis wahyu memenangkan kehendak Tuhan dengan mengabaikan kepentingan kemanusiaan.

Walaupun wahyu sering disepadankan dengan agama, dan akal disepandankan dengan filsafat, bukan berarti tidak ada kemungkinan untuk mempertemukannya. Dalam hal ini, al-Farabi bahkan meyakini bahwa agama adalah tiruan dari filsafat. Ketika seseorang memperoleh pengetahuan tentang wujud atau memetik pelajaran darinya, jika dia memahami sendiri gagasan-gagasan tentang wujud itu dengan inteleknya, dan pembenaran atas gagasan tersebut dilakukan dengan bantuan demonstrasi tertentu, maka ilmu yang tersusun dari pengetahuan-pengetahuan ini disebut dengan filsafat. Tetapi jika gagasan-gagasan itu diketahui dengan membayangkannya lewat kemiripan-kemiripan yang merupakan tiruan dari mereka, dan pembenaran atas apa yang dibayangkan atas mereka disebabkan oleh metode-metode persuasif, maka pengetahuan yang dihasilkannya disebut dengan agama.

Tantangan menyelaraskan penafsiran wahyu dengan dinamika zaman yang makin mekanistis ini, jelas menuntut satu penelusuran serius terhadap dimensi-dimensi filosofis dalam wahyu. Penelusuran inilah yang akan mengantarkan umat Islam memandang adil terhadap wahyu: menjadikan wahyu sebagai pedoman kehidupan beragama, sekaligus sebagai sumber inspirasi pembangunan keilmuan dan peradaban Islam yang saat ini tengah dirindukan kembali kejayaannya.

Bagi banyak orang di negara maju, abad ke – 20 (dan juga ke-21) adalah era pemikiran (bukan pengkafiran), karena akselerasi kemajuan umat manusia terjadi begitu luar biasa pada masa ini. Boleh dibilang, seluruh pencapaian penting yang kita nikmati sekarang, adalah produk abad ke 20. abad ke 20 adalah abad pemikiran, karena semua pencapaian teknologi yang dihasilkan pada masa ini merupakan produk zaman ini. Abad ke -20 (dan juga abad ke -21) adalah era kemenangan rasionalitas dan pmikiran. Diduni abarat, pengkafiran boleh dibilang sudah selesai. Kalalupun ada, itu adalah kasus khusus dan tak pernah lagi menjadi isu central.

Di negara-negara Muslim, pengkafiran tak pernah berakhir, bahkan kini ada kecendrungan semakin menguat. Sejak Khomeini mengeluarkan fatwa mati untuk Salman Rushdie pada awal tahun 1980-an, kebebasan berfikir menjadi sesuatu yang menakutkan di dunia Islam.

Sementar itu, bagi filsuf dan pemikir muslim, akal merupakan pemberian Tuhan yang paling berharga,lebih berharga dari kitab suci itu sendiri. Tanpa akal, kitab suci tak akan bisa dipahami. Bagi mereka jika akal dan wahyu berbenturan, maka wahyu haruslah diinterpretasikan (fa in kana muwafiqan fa la qawla hunalika, wa idza mukhalifan thuliba ta’wiluhu).

 

Reaktualisasi Tauhid : Keimanan Yang Membangkitkan Pemikiran

Tauhid, nama ini mengisyaratkan akidah yang pertama dan paling popular, yaitu akidah tauhid. Namun muncul pertanyaan, apakah tauhid itu bersifat teoritis atau praktis? Apakah tauhid itu berhubungan dengan bilangan Tuhan, dan ternyata bilangannya satu, atau tauhid itu sebenarnya merealisasikan gambaran kemahaesaan tuhan  di dunia ini? Pada hakikatnya Tauhid itu terkadang bersifat ilmiah, dan terkadang pula bersifat praksis. Ilmu tauhid merupakan landasan teoritis bagi aktivitas praksis. Sedangkan mekanisme kerja tauhid itu adalah mengesakan sikap, kemudian mengesakan masyarakat, dan mengesakan dunia dalam satu sistem, yaitu sistem wahyu. Dunia memiliki sistem dunia, sedangkan tauhid itu satu aktivitas diantara sekian aktivitas yang bersifat emosional, yaitu meletakkan esensi tauhid pada perasaan terdalam seorang yang mengesakan gambaran kesatuan dunia.

Dengan demikian, tauhid bukanlah akidah dalam pengertian gambaran teoritis semata-mata, melainkan sebuah”mekanisme kerja mengesakan”. Perkataan tawhid itu sendiri secara bahasa merupakan “ kata benda aktif ”, bukan ”kata benda pasif”, yang menunjukkan kepada suatu proses, tidak menunjukkan substansi seperti halnya pada perkataan wahid yang mengacu kepada pola kata fa’il. Tauhid itu merupakan kerja emosional yang didalamnya seseorang menyatukan segala kekuatan dan kemampuannya menuju hakikat yang satu dan mutlak, serta menyeluruh dan bersifat umum, yang hanya dapat ditangkap oleh pemikiran, murni dan suci. Pada umumnya gerakan pembaruan kontemporer lebih memberikan nilai-nilai ketuhanan pada tauhid praktis daripada tauhid teoritis, dan mengubah tauhid menjadi kekuatan yang aktif di dalam menyatukan emosi masing-masing individu dan menyatupadukan keterpecahan Amat.

Terkadang tauhid disandingkan dengan sifat, maka keduanya menjadi nama sebuah disiplin ilmu, yaitu”ilmu tauhid dan sifat”. Tema ini merupakan tema-tema ilmu yang termulia, dan “sifat” merupakan esensi akidah tauhid. Pada hakikatnya persoalan “zat” dan “sifat” menurut orang-orang terdahulu merupakan inti tauhid. Namun, kekeliruan mereka terletak pada usaha mereka dalam mempersonalisasikan, membakukan, menghalangi, memedamkan, membekukannya seperti patung “zat” dan “sifat” tersebut. Sedangkan “zat” tersebut sebenarnya dapat membangkitkan kesadaran yang tulus, sebagaimana “sifat” memberikan gambaran keteladanan yang tinggi yang mendorong manusia untuk merealisasikan sifat-sifat Tuhan tersebut di dalam kehidupan praksis.

Oleh sebab itu, “zat” dan “sifat” mengisyaratkan kerangka dasar teoritis bagi statu perbuatan. Atau merupakan ideologi yang dibawa oleh wahyu untuk diterapkan dalam kehidupan praksis, yang oleh seorang intelektual dapat ditangkap sebagai sebuah sistem ideal yang sejalan dengan pemikiran rasional dan hukum alam.

Implikasi dari sikap orang-orang terdahulu dalam mempersonalisasikan “zat” dan “sifat” dan penghindarannya dari kesadaran yang tulus dan dari nilai-nilai prilaku telah memunculkan pertentangan yang jelas antara tauhid teoritis dengan prilaku praktis. umat, baik secara perorangan yang mengakibatkan berpisahnya pemikiran dari perasaan, dan ucapan dari perbuatan. Maka, meluaslah kemunafikan dan manusia-manusia pengecut, sehingga masing-masing individu umat  memiliki kepribadian yang pecah. Fenomena kepribadian yang pecah ini tampak pula dalam kehidupan kebudayaan kita, yaitu antara kebudayaan yang bernafaskan agama dan kebudayaan yang bersemangat sekuler, dan antara tradisionalisme dan modernisme. Dalam politik antara timur dan barat, dalam kehidupan sosial antara konservatisme dan progresivisme. Dan dalam ekonomi antara kapitalisme dan sosialisme.

Intinya, tauhid dalam maknanya sebagai keimanan dan perpaduan antara wahyu dan akal  untuk reaktualisasinya dalam konteks kekinian harus diarahkan  kepada keimanan yang membangkitkan pemikiran,[vii] bukan keimanan yang memenjarakan pemikiran. Tauhid yang harus di kedepankan adalah tauhid praksis, yang bersendikan kepada kekuatan akal pikiran yang senantiasa selalu bisa di arahkan sesuai dengan konteks zaman, bukannya mengutamakan tauhid teoritis yang kaku, yang tidak bisa dirubah-rubah lagi karena kekuatan akal harus tunduk di bawah wahyu, tanpa bisa di dialogkan.

Tantangan kebebasan berfikir (pemikiran) di dunia Islam memang sangat berat, karena harus melawan tembok-tembok besar dan berlapis-lapis. Lapisan pertama adalah negara-negara Islam yang secara umum adalah dunia yang tidak ramah terhadap kebebasan. Lapis kedua, kebebasan berfikir terancam oleh masyarakat Islam sendiri, sebagai masyarakat yang tidak toleran dan paling cepat bereaksi menyikapi hal-hal yang berkaitan dengan kebebasan berekspresi dan berpendapat (pemikiran). Pembunuhan dan penganiayaan intelektual terbesar terjadi di dunia Islam. Lapis terakhir adalah para ulama dan tokoh agama, yang telah membantu penyebarluasan sikap intoleran dan kebencian terhadap apa saja yang tidak mereka restui.


 

[i] . Harun Nasution, Teologi Islam, Aliran-aliran Sejarah Analisa Perbandingan, Harun Nasution, UI-Press, Jakarta 1986, 1

 

[ii]. Lihat, Harun Nasution, Pendahuluan dalam Teologi Islam, ix

 

[iii] Lihat misalnya, Luthfi Assyaukanie, Pengkafiran di era pemikiran : matinya kebebasan dan akal pikiran, disampaikan pada ”Nurcholis Madjid Memorial Lecture”, diselenggarakan oleh Pusat Studi islam dan Kenegaraan (PSIK) Universitas Paramadina Jakarta, 20 Juli 2006, 1

 

[iv] .Ibrahim Madkhour, Aliran dan teori filsafat Islam, terj. Bumi Aksara Jakarta, 2004, 67

 

[v] Dalam makalah Pengkafiran di Era pemikiran : Matinya Kebebasan dan Akal pikiran , disampaikan pada  ”Nurcholish Madjid Memorial Lectures” diselenggarakan oleh Pusat Studi Islam dan Kenegaraan (PSIK), universitas Paramadina Jakarta, 20 Juli 2006, hal. 6

 

[vi] Yamani, Antara Al-Farabi dan Khomeini, Mizan, Bandung, 2002, 92.

 

[vii] Hassan Hanafi, Dari Aqidah Ke Revolusi, Sikap Kita Terhadap Tradisi Lama, Paramadina Jakarta 2003,  31

Single Post Navigation

23 thoughts on “MENGGUGAT “ORTODOKSI” ISLAM TERHADAP DISKURSUS WAHYU DAN AKAL, IMAN DAN KUFUR

  1. ck,,ck,,ck,,,pembahasan yang sangat ilmiah…
    di tunggu kelanjutannya ya..mas/bung/bang Djakfar..
    sukses selalu…

    ^__^V
    PiiSS

  2. mas..

    sy ikut thoriqoh juga..

    sama seperti mas..

    boleh minta no. HPnya?

    Mohon SMS sy di : 081357010200

  3. Bang Jafar..
    tinggi kali ilmu yang abang bahas ni, tak mampu aku yang kurang pendidikan ni mencernanya. mungkin lebih cocok kalau makalah abang ni di forum yang lebih khusus yang pesertanya para intelektual kampus atau tingkat bahasa abang tu yang sangat akademis diturunkan sikit atau pake bahasa pasar aja lah kalau ide di atas yang tetap abang mau bahas supaya aku ni bisa ngerti. ..yang ringan ringan ajalah tapi kena sasaran. bole kan aku kasi saran : -) ?

  4. Mau download Ebook Sufi dan buku Ulama Klasik, silahkan kunjungi http://www.pustaka-sufi.blogspot.com semoga menjadikan kita menyadari khazanah islam Klasik yang sudah dilupakan kebanyakan umat manusia. Trims untuk admin Sufi Muda.

  5. Sebagai tambahan, kasus Syekh Siti Jenar dengan Wali Songo pun, sebetulnya murni masalah politik, namun entah kenapa, dikait-kaitkan dengan masalah teologi… 😕

  6. CAKEP BANGET……..MAK NYUS………ulasan om sufi muda. ” Akal merupakan pemberian Tuhan yang paling berharga,lebih berharga dari kitab suci itu sendiri. Tanpa akal, kitab suci tak akan bisa dipahami. Bagi mereka jika akal dan wahyu berbenturan, maka wahyu haruslah diinterpretasikan (fa in kana muwafiqan fa la qawla hunalika, wa idza mukhalifan thuliba ta’wiluhu)” Semoga umat islam seluruhnya tidak menjadi kolot.Masa’ kita harus mengakui umat lain tp mengkafirkan yg notabene bisa membuktikan realitas kewahyuan al quran tentang teori BIG BANG yg bahwasanya alam semesta ini awalnya berbentuk mawar merah….(baca sendiri diAlquran…or ikut Leadership ESQ.) dan bahwasanya alam semesta ini bertawaf pada porosnya……..KACIAN DEH KITA INI…terbelenggu oleh apa yg dilakukan oleh pada masa dulu seperti pake siwak……(Andai dulu udah ada warung yg menjual sikat gigi plus odol sy yakin rosul pun lebih milih sikat gigi + odol karna lebih bersih n fresh………) Or pake jenggot……(Andai dulu gak sibuk dakwah n perang….saya yakin Rosul cukur tuh jenggot n potong rambut…) ama atu lg Klo dijejerkan orang islam,yahudi disono noh,ama orang India yg taat,trus sama2 pake baju gamis ama sorban pasti bingung bedainnya…..karna sama2 jenggotnya panjang, sama2 pake siwak. Cuma bedainnya dimukanya aja. Yang 1 ada tato hitam dikeningnya,atu lg ada tato merah dikeningnya,ama atu lg gak ada tatonya cm lebih gaul pake kacamata hitam ………….

  7. Kulanuwun Mas Sufimuda

    Senang membaca tulisan-tulisan PENCERAH wawasan. saya memang merasa sekali bahwa umat saat ini hanya sekedar beragama Islam, tidak menjadi Islam. Padahal di dalam ajaan Islam sendiri kaya akan ilmu pengetahuan spiritual, tetapi kenyataannya banyak sekali umat begitu miskin PENCAPAIAN SPIRITUAL.
    Semua itu disebabkan oleh pemikiran ORTODOKS, gara-gara ketakutan berlebih akan kesesatan APABILA MELAKUKAN PENJELAJAHAN SPIRITUAL.
    akhirnya umat terjebak pada pola pikir DOGMATIS anti DIALOG dan antiTOLERAN. Ini BERBAHAYA. sikap mereka terhadap pendapat yg berbeda, orang2 yang berani menjelajah spiritual ; DIBILANG SESAT, bahkan AL KAFIRUN. begitulah kebanyakan umat zaman sekarang. bukan kemajuan, tetapi kemunduran dari segi pencapaian spiritual. yang ada hanyalah PENDALAMAN SEBATAS KULIT, Umat lupa akan tugas MENJADI ISLAM adalah meneruskan perjalanannya pada tataran tarekat, hakekat, makrifa. ujungnya adalah qodrat. lupa, alpa.atau apalah tepatnya..
    yg jelas, menjadikan umat terjebak pada RUTINITAS syariat, terlalu fokus IBADAH VERTIKAL (habluminallah). sementara hablumninannas (horisontal) kurang proporsinya. tumbuhlah sikap sikap apatis, egois, kurang sense of human being, dan bahkan bisa antitoleran.
    Ditambah lagi saat ini kebanyakan umat tengah dirasuki sikap suudhon, curiga, negatif thinking, terhadap segala hal lantas dianggap sebagai upaya merusak Islam.
    bahkan pihak-pihak yang berupaya menjangkau tarekat, hakikat dan makrifat dalam ranah “mistis” Islam (tasawuf) selalu dihindari dan dianggap mudah sesat. apa akibatnya??? Islam semakin miskin spiritualist yg bener-bener ZUHUD, yang WUSHUL, yang menggapai sajaratul ma’rifat.
    Itulah sebabnya mengapa wajah Islam saat ini yg direpresentasikan oleh wajah publik figur yang sering tampil di media dan ruang publik adalah wajah; beringas, wajah preman, berapi-api, sinis, sadis. tiada lagi KESEJUKAN, KETENTRAMAN, KEDAMAIAN.

    saya dukung Mas Sufimuda untuk lebih banyak tampilkan pemikiran2 Islam yg lebih ADEM, SEJUK, MEMBUMI, DAMAI.

    mohon ijin saya link ke gubuk kami ya.
    Rahayu

    http://sabdalangit.wordpress.com

  8. Terimakasih Sabda Langit atas kesediaan mampir kemari dan komentarnya memberikan pencerahan untuk semua.

    Sangat sulit menjelaskan spiritual Islam yang sebenarnya kepada orang yang belum menjalaninya dan hanya berkutat pada tataran teoritis (syariat), karena ranah spiritual tidak lagi membicarakan tentang perdebatan benar salah akan tetapi disana hanya ada merasakan atau tidak merasakan.

    Maka tidak mengherankan apabila dua orang yang telah tenggelam dalam makrifat bertemu maka akan langsung bisa saling memahami dan tidak berusaha memaksakan kehendaknya. Kenapa? karena memang sudah sama2 merasakan 🙂

    Terimakasih atas dukungannya dan sabda langit saya link di sufimuda agar hubungan silaturahmi kita akan terus berlanjut.

    Mudah2an Tuhan Yang Maha Baik akan terus memberikan kesempatan kepada kita untuk menyampaikan Islam yang sejuk, damai dan toleran bukan Islam yang sangar dan beringas.

    Salam

  9. bahasa tulisan bang jafar terlalu tinggi, ga nyampe pemahamanku ke situ. mana panjang lagi.

  10. membaca tulisan di atas, saya mau tanya pendapat mas sufimuda, dalam hal ini Tasawuf berada di ranah mana karena yang saya tau akal pikiran dalam tasawuf tidak melebihi dari rasa yang dikedepankan dalam praktek kesufian

    sebelumnya terima kasih

  11. Salamun’alaik

    Menanggapi tulisan tsb diatas, kita harus mengetahui terlebih dahulu pengertian Islam yakni agama yg mengatur seluruh sendi kehidupan manusia secara lahir dan bathin yg berlandaskan Al Qur’an dan Al Hadist. Apabila ada orang yg membicarakan tentang kebebasan berpikir, akan tetapi tidak sesuai dengan Al Qur’an dan Al Hadist, tentu saja orang tsb telah ingkar dalam agamanya. Terkecuali orang tersebut bukan beragama Islam.

    Sesungguhnya didalam Islam kebebasan berpikir lebih diutamakan, karena akal dan pikiran merupakan karunia Allah swt yg paling berharga. Manusia dengan akal dan pikirannya akan mencapai kepada tingkat kesempurnaan di segala bidang ilmu; syari’at, tharikat, hakikat dan ma’rifat kepada Allah swt, apabila sesuai dengan Al Qur’an dan Al Hadist.

    Wassalam

  12. memahami kaidah agama tidak hanya bisa terbatas kepada pola pikir manusia saja, karna otak manusia ada batasannya…
    sesuai dengan firman Allah ” Al islamun ilmiun wa amaliyun” islam itu ilmiah dan amaliah….
    jadi agama itu bukan untuk dipikirkan tapi harus diamalkan…
    amalkan dulu baru kemudian di ilmiahkan…
    tarekah itu adalah metode tata cara berhubungan dengan Allah ada teknologinya melalui amalan yang diberikan oleh GURU mursyid yang ahli silsilah..

    sekolah di dunia ini ada 3:
    1. sekolah Otot, yang bersungguh sungguh disini pasti berhasil contoh moh. Ali, Mc Tyson dll
    2. Sekolah Otak, contoh SMU, DIII, S1, DR, Profesor
    ini pun ada batsannya.
    3. sekolah Rohani, Nabi, Rasul, Malaikat,…….
    itu adalah masalah kerohanian dan tidak boleh terlalu dibuka-buka nanti pasti akan berselisih paham.

    sehingga untuk memperoleh ilmu yang bermanfaat dan memuaskan haruslah belajar kepada ahlinya tentu saja orang tersebut sudah/telah memperaktekkannya dan telah memperoleh predikat hakkul yakin…
    karna kalau kita beragama kalau masih sebatas Ilmu yakin dan Ainul yakin itu masih dusta dia beragama.
    gunanya Al-qur’an diturunkan bukan untuk dibaca tapi untuk di amalkan/dijalankan dan diperaktekkan agar tidak ada lagi keraguan dari pada Al-qur’an itu sendiri.
    sebagai contoh sudahkah kita memperaktekkan A’uzubillahiminassiytonirrazim itu?? kalau pada saat kita membaca nya ditempat-tempat yang angker kita sendiri takut atau bahkan setan itu tidak takut berarti ada yang belum sempurna disana….
    karna bagaimana kita bisa mengalahkan syetan yang tamatan universitas langit umurnya ribuan tahun bisa masuk surga buktinya Nabi Adam bukan di goda di pasar malam tapi di surga saking tingginya dimensinya, dia hanya takut kalau ada orang yang metode berhubungan dengan Allah itu sama persis dengan metodenya Nabi muhammad berhubungan dengan Allah..
    sehingga merupakan suatu keharusan bagi kita untuk mencari GURU yang telah mewarisi ilmu rasulullah s.a.w…
    GURU yang hanya mengajarkan kita masalah baca dan tata cara beribadah setelah itu kita dilepaskan begitu aja,mau belok kiri atau kanan dia ga ada urusan yang seperti ini banyak bahkan berserak-serak dimuka bumi,…
    tapi carilah GURU yang membimbing kita menuntun kita sampai kehadirat Allah tidak akan dilepaskannya sampai kita bertemu dengan kehadirat Allah s.w.t inilah yang sulit di ibaratkan rambut yang di belah tujuh…
    hanya orang-orang yang telah di beri petunjuklah yang bisa bertemu dengan Beliau…..
    :::

  13. Cut Nanda Keumala on said:

    @Sufi Gaul
    Mantab penjelasannya, salam kenal ya

  14. hebat tulisannya tapi tak kenal Tuhan, yaa sama saja dengan si dul anak sekolahan. hee salah maaf deh. cuman guyon.

  15. Cut handa keumala orang aceh yaa. Aku punya sodara dr aceh. Kulihat wajahnya mirip banget.

  16. to @Cut Nanda Keumala

    CAKEP BUANGET…………..jg yang lainnya(para sufi)

  17. Cut Nanda Keumala on said:

    @ardi
    Yupi bro 🙂

  18. semoga diberikan petunjuk oleh Allah Swt. majunya dunia barat memang benar tapi hidup ini bukan hanya untuk didunia.karna mereka orientasinya dunia (Sekuler) kita islam beda mas…. orientasinya bukan cuma dunia tapi akhirat juga lho. agama lain mendasarkan pada kontekstual artinya berubah zaman bisa berrubah juga pedomannya artinya tergantung keadaan, heeee enak betul yah. sedangkan islam tekstual apa yang tertulis dari dulu sampai kiamat ya tetap begitu tidak ada toleransi untuk mengubahnya juga tidak ada yang boleh mengubahnya sesuai zaman. itu baru bener mas……..

  19. Wahai orang2 yg ”ngaku2 mau berdakwah” berdakwahlah dgn cerdas. Apa yg anda bicarakan di blog ini sungguh tak sepantasnya diketahui scara umum. Jika anda merasa akal anda segala galanya, coba perlihatkan kpd kami apa yg hasil nyata dr akal anda. Pinter keblinger. Itulah anda. Pengetahuan anda di dpt dr mn klu Islam melarang buat berpikir??? Justru Islamlah yg melopori ILMU sbgai hal pertama sbelum beribadah. Ilmu lbih utama dibandina ibadah. Krn tanpa ilmu kita tak bisa melakukan ilmu dgn benar.Ada tuntunan pengajaran yg arif & bijaksana dgn sistem para ulama mngajarkan ilmu2 yg terkandung dalam Al Qur’an. Para ulama2 yg arif yg benar2 pewaris Nabi saw tahu cara menempatkan mana yg layak di ajarkan kpd umat kbanyakn atau ”secara umum” & mna yg khusus. Forum ini tidak ada pada tempatnya. Sebaiknya di kaji ulang sebelum memasukan artikel yg di kwatirkan lebih banyak memberi dampak buruknya dibanding kbaikan yg ingin di sampaikannya!!!

  20. abdul herlambang on said:

    Menggugat pemikiran bebas manusia
    Bila kita ingin menghayati makna kata ‘kebebasan’ dalam pengertian yang sesungguhnya sebaiknya kita turun ke jalan raya,kemudian coba renungkan : bisakah dijalan raya anda berfikir : ‘saya ingin kebebasan yang sebebas bebasnya’ (?)mengapa jalan raya penuh dengan rambu rambu lalu lintas (?) pasti anda bisa memahaminya.
    Kemudian mengapa dalam agama penuh dengan rambu rambu (?) hal itu tiada lain karena prinsipnya Tuhan ingin manusia selamat didunia dan akhirat.sebab kebebasan yang tanpa batas (yang telah ditentukan oleh Tuhan) hanya ada dalam prinsip faham liberalism,tapi sebagian intelektual muslim kita tergoda untuk mengikuti cara mereka termasuk dalam berfikir.banyak yang terpukau oleh cara orang liberal dalam berselancar didunia pemikiran bebas,padahal mereka bisa sebebas itu karena tidak memiliki pedoman terhadap hal yang bersifat hakiki.
    Dalam agama tak ada kebebasan yang bersifat mutlak tanpa batasan benar-salah,baik buruk yang jelas.sebagai contoh bila seorang muslim sampai kepada memiliki pemikiran bahwa ‘semua agama baik dan benar’ atau karena agama dianggap banyak maka kebenaran agama dianggap relatif’ maka rambu agama akan berwarna merah menyala tanda prinsip tauhid telah dilanggar dan muslim tanpa tauhid walau nampak melakukan rutinitas ritual maka itu ibarat buah jeruk yang kulitnya mengkilap tapi rasa buahnya sudah tidak ada.ritual itu baru bernilai bila tauhidnya tertancap kuat.
    Sebagian pemikir muslim tergoda untuk merekonstruksi agamanya (dengan cara yang ia anggap benar) dengan maksud membuang semua yang ia anggap ‘ortodok’ dalam agama untuk diganti dengan sesuatu yang ia anggap ‘moderat’.tapi bukankah agama memiliki konsep benar-salah,baik – buruk yang baku dan bersifat hakiki artinya tak bisa diubah oleh manusia di zaman manapun.sebagai contoh konsep iman-kafir itu bersifat baku dan tak akan berubah dari zaman ke zaman karena itu adalah konsep inti yang berhubungan dengan essensi tauhid.
    Dan mesti diingat tak ada kebenaran yang ortodok atau kebenaran yang moderat sebagaimana tak ada kebatilan yang ortodok atau kebatilan yang moderat,sebab istilah ‘ortodok’ atau ‘moderat’ hanya kacamata sudut pandang manusia yang melihat persoalan dari kacamata sudut pandang zamannya.
    Sebagaimana sifat api adalah panas merupakan suatu yang telah dihakikatkan oleh Tuhan dan sifat panas itu merupakan essensi yang tak akan bisa dirubah oleh manusia demikian pula konsep kebenaran mutlak Tuhan adalah essensi agama yang tak akan bisa diubah oleh manusia,sehingga yang harus dilakukan orang beriman sebenarnya adalah memperbaharui untuk mengokohkan pemahaman terhadap konsep kebenaran mutlak Tuhan itu bukan memperbaharui tapi malah melenyapkan pemahaman essensial terhadap konsep kebenaran mutlak Tuhan itu,dan tidak sedikit yang memperbaharui agar nampak bagus ‘kulit luarnya’ serta nampak ‘bersesuaian dengan zaman’ tapi malah mengorbankan essensinya.

  21. Begitulah kalau imamnya kaum orientalis, ya sekuler gitu….

  22. Ruslianto on said:

    Doeloe Al Fatehah kinin pun Al Fatehah, makna nya ortodoks kah itu ? atau dogma ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: